At Taujih

Mengawal Wacana Iqomatuddiin

Usamah bin Ladin

USAMAH BIN LADIN

Ketika Timur Tengah menikmati peningkatan ekonomi hasil dari perdagangan minyak pada tahun-tahun 1970-an, Muhammad bin Ladin, berhijrah dari Yaman dan bertempat tinggal di Saudi Arabia. Beliau memulai sebuah perdagangan yang kemudiannya menjadi salah satu perusahaan yang terbesar di Timur tengah, Bin Ladin Corporation. Perusahaan ini memiliki proyek pembuatan jalanraya, bangunan, masjid, lapangan terbang dan prasarana lainnya pada negara-negara di Timur Tengah. Usamah adalah anak dari Muhammad bin Ladin. Ayah beliau juga pernah mendapat kepercayaan untuk merenovasi masjidil harom dan masjid nabawi.

Pedidikan beliau
Semenjak kecil beliau tumbuh dalam keluarga yang agamis. Kedua orang tuanya berkeinginan agar nak-anaknya tumbuh dengan nilai-nilai islam. Beliau menikah pada usia 17 tahun dengan seorang wanita dari garis keturunan ibunya dari syam. Sedangkan pendidikan dasarnya dan menengahnya beliau selesaikan di Jeddah. Kemudian beliau melanjutkan pendidikannya di Universitas Jeddah pada jurusan manajemen. Di Universitas tersebut ia banyak berkenalan dengan tokoh-tokoh islam dan melihat aktivitas gerakan-gerakan islam.
Ada dua tokoh yang sangat berkesan pada diri beliau, yaitu ustadz Muhammad Qutub, yaitu tokoh spiritual ihwanul muslimin dan Dr. Abdullah Azzam Rahimahullah yang mengajarinya materi kebudayaan.
Pada tahun 1979, selepas beliau menamatkan pelajaran di Universiti King Abdul Aziz di Jeddah dengan memperoleh ijazah dalam bidang Kejuruteraan Sivil, Soviet Union menyerang dan menduduki Afghanistan. Pihak Mujahideen mengeluarkan permohonon bantuan antarabangsa. Usama bin Ladin menyahut seruan itu dengan menghantar dirinya sendiri bersama-sama dengan jentolak-jentolak keluarganya ke Afghanistan. Beliau tersentuh, kata beliau, dengan permintaan dari umat Islam yang lemah menghadapi ‘kuasa-besar’ abad ke-20. “Di dalam agama kita, terdapat tempat yang istimewa di akhirat nanti kepada mereka yang menyertai Jihad,” kata beliau. “Sehari di Afghanistan adalah seperti 1000 hari bersembahyang di mana-mana masjid biasa.”
Pada mulanya sumbangan beliau lebih kepada sumbagan sokongan. Beliau merekrut beribu-ribu pejuang Arab dari Timur Tengah, membiayai tambang mereka ke Afghanistan dan mendirikan kem-kem untuk melatih mereka. Kemudiannya beliau juga telah mereka-bentuk terowong-terowong pertahanan dan parit-parit di sepanjang sempadan Pakistan, memandu jentolak, menghadapi risiko tembakan-tembakan helikopter Soviet.
Tidak lama kemudian, beliau sendiri mula menggalas Kalashnikov dan menyertai pertempuran. Pada tahun 1986, beliau bersama-sama beberapa dozen pejuang Arab berjaya mematahkan serangan pihak Soviet ke atas sebuah bandar yang bernama Jaji, tidak jauh dari sempadan Pakistan. Kepada para Mujahideen Arab tersebut, kejayaan ini adalah antara bukti pertama bahawa pihak Russia boleh dikalahkan. Setahun kemudian, Bin Ladin memimpin satu serangan ke atas tentera Soviet di dalam pertempuran Shaban. Pertempuran tangan yang hebat menyebabkan ramai dari para Mujahideen gugur shahid. Walaubagaimanapun Usama dan para Mujahideen pimpinannya berjaya juga menghalau pihak Soviet keluar dari kawasan tersebut, dengan Pertolongan Allah SWT.
“Beliau merupakan seorang wira pada kami kerana beliau sentiasa di barisan hadapan, sentiasa mara ke hadapan,” ujar Hamza Mohammed, seorang pejuang Palestin yang menyertai Jihad di Afghanistan dan kini menguruskan salah sebuah projek pembinaan Bin Ladin di Sudan. “Beliau bukan sekadar memberikan wang beliau, tetapi beliau juga memberikan diri beliau. Beliau datang dari istana beliau untuk tinggal bersama-sama dengan orang miskin Afghan dan para pejuang Arab. Beliau masak dengan mereka, makan dengan mereka, menggali kubu-kubu dengan mereka. Itulah cara Bin Ladin.”
Semasa pembesaran Masjidil-Haram dan Masjid-an-Nabawi pada sekitar 1980-an, Raja Fahd sendiri menawarkan Usama kontrak untuk membesarkan Masjid Rasulullah SAW di Madinah. Kontrak ini akan memberikan untung bersih sebanyak $90 juta kepada beliau. Beliau menolak tawaran ini kerana beliau tahu tawaran ini adalah untuk mengalih perhatian beliau dari Jihad di Afghanistan kepada pembinaan masjid. Beliau pernah berkata bahawa kekayaan beliau bertambah dan perniagaan beliau semakin maju selaras dengan bertambahnya wang yang beliau belanjakan untuk Jihad.
Bin Ladin pulang ke tanahair dan disambut sebagai kenamaan. Tetapi kepopularan beliau mula menghilang apabila beliau mula mengatakan kebenaran terutamanya yang menyentuh rejim Saudi. Kerajaan tersebut sudahpun dikiritik oleh para aktivis Islam kerana penyelewengan dan tidak melaksanakan perundangan Islam. Semua ini juga ditentang oleh Bin Ladin. Akhirnya apabila Raja Fahd membenarkan tentera kuffar Barat masuk ke Saudi ketika Perang Teluk, beliau mula mengkritik kerajaan dengan terbuka. Beliau juga menjadi sasaran kempen penganiayaan ke atas aktivis Islam lantas beliau melarikan diri ke Sudan pada 1991. Sejumlah besar ‘Arab Afghan’ dari pelbagai negara mengikut beliau ke Sudan dan bekerja di syarikat yang beliau tubuhkan di Sudan. Beliau berusaha membantu Sudan dengan membina prasarana. Kerajaan Saudi mengisytiharkan beliau penjenayah dan kewarganegaraan beliau dilucutkan. Sejumlah wang yang banyak juga diletakkan untuk kepala beliau.
Di Sudan, perniagaan beliau berkembang maju sehingga menjadi lebih besar dari yang di Timur Tengah. Satu cubaan membunuh beliau telah dilakukan di Sudan tetapi beliau berjaya menyelamatkan diri walaupun mengalami kecederaan. Beliau tinggal di Sudan selama kira-kira lima tahun, membiayai Jihad di pelbagai negara di dunia seperti Afghanistan, Bosnia, Yaman, Chechnia dan lain-lain tempat, sehinggalah kerajaan Sudan mengusir beliau atas tekanan dari Amerika Syarikat dan atas tuduhan beliau membiayai gerakan pengganas (gelaran kuffar Barat kepada Mujahideen) di seluruh dunia.
Dengan kekayaan peribadi yang dianggarkan sekitar $300 juta, beliaulah yang dianggap sebagai ‘U.S. State Department’ sebagai, “seorang daripada penaja kewangan utama gerakan extermist Islam di dunia kini.” Ataupun seperti mana yang dikatakan oleh seorang pegawai Amerika Syarikat, beliau adalah ‘ikan besar’ kerana reputasi keperwiraan beliau memberikan beliau pengaruh. Menurut pegawai ini, “Bin Ladin adalah orang yang boleh pergi menemui seseorang dan berkata, ‘Saya mahu awak tuliskan cek 6 angka,’ dan beliau akan mendapat cek tersebut serta-merta.”
Pada musim panas 1996, Bin Ladin berpindah dari Sudan ke Afghanistan. Beliau kini di Afghanistan membantu membiaya dan menyusun para Mujahideen seluruh dunia. Selepas keadaan yang semakin buruk di Saudi Arabia, selepas penahanan para ulama dan ratusan pemuda-pemuda Mujahideen, selepas kekayaan negara tergadai kepada Barat dan pendudukan tentera Amerika di 3 bumi suci, Bin Ladin membuat keputusan untuk bertindak. Pada 26 Ogos 1996, beliau mengeluarkan kenyataan yang pertama;. Dokumen berbahasa Arab setebal 12 mukasurat yang bertajuk, “Pengisytiharan Perang” oleh Usama bin Muhammad bin Ladin. Kenyataan ini memberikan amaran terakhir kepada semua tentera Amerika agar meninggalkan bumi suci umat Islam, atau mereka akan menerima tindakan ketenteraan dari para pemuda yang sama, dengan bantuan Allah SWT, telah mengalahkan kuasa kuffar terbesar di dunia, di Afghanistan.
“Umat Islam terbakar dengan kemarahan kepada Amerika. Demi kebaikannya sendiri, Amerika mesti meninggalkan [Saudi Arabia – bumi tanah haram]” – Usama bin Ladin
________________________________________
Mujahid ini meninggalkan kehidupan mewah dengan kekayaan yang tak termimpi oleh kita.
Apakah sebabnya?
Apakah yang ada pada Jihad sehingga menjadi lebih manis daripada kehidupan mewah dengan $300 juta?
Masihkan kita sayangkan sedikit kekayaan kita dari cinta pada Allah, juga Rasul-Nya?
Masihkah kita sayangkan dunia ini hingga melupakan akhirat?
Masih lekakah kita dengan hidup sehingga kita melupakan mati;
Mati yang hanya sekali itu….
Untuk siapakah mati kita?
________________________________________

Iklan

Filed under: Profil Mujahid

Abdullah Azzam

Filed under: Profil Mujahid

Hasan Al Banna

HASAN AL BANNA

Tokoh yang satu ini telah melancarkan satu gerakan Islam yang besar dan terkenal dengan nama “Ikhwanul Muslimin”. Hasan al-Banna dan Ikhwanul Muslimin adalah dua nama yang tidak dapat dipisahkan. Begitu bertenaga sekali gerakan tersebut sehingga pengaruhnya bukan saja merebak di Mesir, tetapi telah merambah ke seluruh Dunia Arab. Gerakan Ikhwan telah mencetuskan kebangkitan Islam dan roh Islam di Dunia Arab.

Kelahiran dan masa kecil
Hasan al Banna dilahirkan di desa Mahmudiyah kawasan Buhairah, Mesir tahun 1906 M. Ayahnya, Syaikh Ahmad al-Banna adalah seorang ulama fiqh dan hadits. Sejak masa kecilnya, Hasan al Banna sudah menunjukkan tanda-tanda kecemerlangan otaknya. Pada usia 12 tahun, atas anugerah Allah, Hasan kecil telah menghafal separuh isi Al-Qur’an.
Sang ayah terus menerus memotivasi Hasan agar melengkapi hafalannya. Semenjak itu Hasan kecil mendisiplinkan kegiatannya menjadi empat. Siang hari dipergunakannya untuk belajar di sekolah. Kemudian belajar membuat dan memperbaiki jam dengan orang tuanya hingga sore. Waktu sore hingga menjelang tidur digunakannya untuk mengulang pelajaran sekolah.
Sementara membaca dan mengulang-ulang hafalan Al-Qur’an ia lakukan selesai shalat Shubuh. Maka tak mengherankan apabila Hasan al Banna mencetak berbagai prestasi gemilang di kemudian hari. Pada usia 14 tahun Hasan al Banna telah menghafal seluruh Al-Quran. Hasan Al Banna lulus dari sekolahnya dengan predikat terbaik di sekolahnya dan nomor lima terbaik di seluruh Mesir. Pada usia 16 tahun, ia telah menjadi mahasiswa di perguruan tinggi Darul Ulum. Demikianlah sederet prestasi Hasan kecil.
Selain prestasinya di bidang akademik, Ia juga memiliki bakat leadership yang cemerlang.
Ketika umur yang sekian itu beliau berhasil menginsafkan Syeikh Abdul Wahab Jandrawy, Pemimpin (Syeikh) Al-Azhar University yang mempunyai pengaruh besar pada segenap lapisan masyarakat dan mempunyai hubungan yang akrab dengan berbagai pihak. Namun Syeikh yang banyak ilmunya itu tidak mempunyai roh jihad membela rakyat dan Islam dari kezaliman Raja Farouk dan penjajah Inggeris. Kecuali Syeikh Jandrawy ini adalah seorang pemimpin Sufi yang mempunyai banyak pengikut setiap malam berzikir dan berselawat dengan nyanyian-nyanyian khusus ahli Thariqat, tetapi mereka tidak mengerti sama sekali bahawa mereka itu terkurung oleh suasana yang diliputi kejahilan dan kejumudan umat. Mereka jauh dari semangat dan keagungan Islam kerana suasana kemunduran umat yang membelenggu.

kedewasaannya
Semenjak masa mudanya Hasan Al-Banna selalu terpilih untuk menjadi ketua organisasi siswa di sekolahnya. Bahkan pada waktu masih berada di jenjang pendidikan i’dadiyah (semacam SMP), beliau telah mampu menyelesaikan masalah secara dewasa, kisahnya begini:
Suatu siang, usai belajar di sekolah, sejumlah besar siswa berjalan melewati mushalla kampung. Hasan berada di antara mereka. Tatkala mereka berada di samping mushalla, maka adzan pun berkumandang. Saat itu, murid-murid segera menyerbu kolam air tempat berwudhu. Namun tiba-tiba saja datang sang imam dan mengusir murid-murid madrasah yang dianggap masih kanak-kanak itu. Rupanya, ia khawatir kalau-kalau mereka menghabiskan jatah air wudhu. Sebagian besar murid-murid itu berlarian menyingkir karena bentakan sang imam, sementara sebagian kecil bertahan di tempatnya. Mengalami peristiwa tersebut, al Banna lalu mengambil secarik kertas dan menulis uraian kalimat yang ditutup dengan satu ayat Al Qur’an, “Dan janganlah kamu mengusir orang yang menyeru Tuhannya di pagi hari dan di petang hari, sedang mereka menghendaki keridhaan-Nya.”(Q. S. Al-An’aam: 52).
Kertas itu dengan penuh hormat ia berikan kepada Syaikh Muhammad Sa’id, imam mushalla yang menghardik kawan-kawannya. Membaca surat Hasan al Banna hati sang imam tersentuh, hingga pada hari selanjutnya sikapnya berubah terhadap “rombongan anak-anak kecil” tersebut. Sementara para murid pun sepakat untuk mengisi kembali kolam tempat wudhu setiap mereka selesai shalat di mushalla. Bahkan para murid itu berinisiatif untuk mengumpulkan dana untuk membeli tikar mushalla!
Pada usia 21 tahun, beliau menamatkan studinya di Darul ‘Ulum dan ditunjuk menjadi guru di Isma’iliyah. Hasan Al Banna sangat prihatin dengan kelakuan Inggris yang memperbudak bangsanya. Masa itu adalah sebuah masa di mana umat Islam sedang mengalami kegoncangan hebat. Kekhalifahan Utsmaniyah (di Turki), sebagai pengayom umat Islam di seluruh dunia mengalami keruntuhan. Umat Islam mengalami kebingungan. Sementara kaum penjajah mempermainkan dunia Islam dengan seenaknya. Bahkan di Turki sendiri, Kemal Attaturk memberangus ajaran Islam di negaranya. Puluhan ulama Turki dijebloskan ke penjara. Demikianlah keadaan dunia Islam ketika al Banna berusia muda. Satu di antara penyebab kemunduran umat Islam adalah bahwa umat ini jahil (bodoh) terhadap ajaran Islam.

Mendirikan Ihwanul Muslimin
Maka mulailah Hasan al Banna dengan dakwahnya. Dakwah mengajak manusia kepada Allah, mengajak manusia untuk memberantas kejahiliyahan (kebodohan). Dakwah beliau dimulai dengan menggalang beberapa muridnya. Kemudian beliau berdakwah di kedai-kedai kopi. Hal ini beliau lakukan teratur dua minggu sekali. Beliau dengan perkumpulan yang didirikannya “Al-Ikhwanul Muslimun,” bekerja keras siang malam menulis pidato, mengadakan pembinaan, memimpin rapat pertemuan, dll.
Dakwahnya mendapat sambutan luas di kalangan umat Islam Mesir. Tercatat kaum muslimin mulai dari golongan buruh/petani, usahawan, ilmuwan, ulama, dokter mendukung dakwah beliau.
Adapun jalan gerakan lkhwanul Muslimin dalama menggapai ridho Allah berdasarkan Al-Quran dan Sunnah Rasulullah ` itu melalui tahapan yakni:
1. Membentuk peribadi Muslim
2. Membentuk rumahtangga dan keluarga Islam
3. Cara hidup kampung Islam
4. Menuju kepada negeri Islam
5. Menuju kepada pemerintahan Islam.
Gerak Ikhwanul Muslimin meliputi segala bidang dakwah, mulai pendidikan terhadap anak-anak, pelajaran Al-Quran bagi orang dewasa, pendidikan keluarga, bidang sosial walaupun nampaknya sederhana sekalipun, dari kampung-kampung sampai kepada Universitas di kampus-kampus. Mulai artikel sampai penerbitan buku dan majalah-majalah, sampai kepada urusan politik dalam amar makruf nahi mungkar, dan sebagainya.
Sampai kepada Muktamar Ikhwanul Muslimin yang ketiga tahun 1934, tampak tokoh-tokoh intelektual dan para ulama terkenal yang menjadi anggota dan pendukung Ikhwan, seperti Syekh Thanthawi Jauhari, seorang ahli tafsir terkenal dan Guru Besar. Kemudian Sayid Quthub, Dr. Abdul Qadir Audah, seorang Hakim terkenal, dan juga Dr. Hasan Al-Hadlaiby, dan sebagainya.
Syeikh Hasan Al-Bana bersama kawan-kawannya tidak mampu berdiam diri menghadapi kekuasaan Raja Farouk yang telah tenggelam dalam kerusakan dan sewenang-wenangan. Perbedaan pendapat, perselisihan, dan akhirnya pertentangan dengan penguasa yang dholim dan dibantu oleh kekejaman penjajah Inggeris tidak dapat dihindarkan. Tentu saja penyokong Kerajaan bekerja keras untuk dapat mengawasi gerak-gerik para anggota Ikhwanul Muslimin. Kaum Imperialis Inggris juga memiliki andil yang cukup besar dalam menghancurkan Ihwanul Muslimin.
Pada masa peperangan Arab dan Yahudi (sekitar tahun 45-an), beliau memobilisasi mujahid-mujahid binaannya. Dari seluruh Pasukan Gabungan Arab. Hanya ada satu kelompok yang sangat ditakuti Yahudi, yaitu pasukan sukarela Ikhwan. Mujahidin sukarela itu terus merangsek maju, sampai akhirnya terjadilah aib besar yang mencoreng pemerintah Mesir. Amerika Serikat, sahabat kental Yahudi mengancam akan mengebom Mesir jika tidak menarik mujahidin Ikhwanul Muslimin. Maka terjadilah sebuah tragedi yang membuktikan betapa pengecutnya pemerintah ketika itu. Ribuan mujahid Mesir ditarik ke belakang, kemudian dilucuti oleh pasukan pemerintah Mesir. Bahkan tidak itu saja, para mujahidin yang ikhlas ini lalu dijebloskan ke penjara-penjara militer.
Dakwah beliau bersifat internasional. Bahkan saat setelah Indonesia memproklamasikan kemerdekaannya, Hasan al Banna segera menyatakan dukungannya. Beliau kontak dengan tokoh ulama Indonesia pun dijalin. Tercatat M. Natsir pernah berpidato didepan rapat Ikhwanul Muslimin. (catatan : M. Natsir di kemudian hari menjadi PM Indonesia ketika RIS berubah kembali menjadi negara kesatuan).

Pembubaran al-Ikhwan

Kegiatan dan kejayaan yang dicapai al-Ikhwan al-Muslimin telah tidak disenangi oleh kerajaan dan pihak Pemerintah inggris. Negara barat mendesak kerajaan Mesir supaya membubarkan al-Ikhwan al-Muslimin. Pasukan tentera al-Ikhwan yang berperang di Palestin telah menunjukkan keberanian dan komitmen yang luar biasa. Justeru itu sebagai satu siasat politik musuh, pada bulan November 1948, gencatan senjata telah diadakan Palestin. Pada 8 November 1948, Perdana Menteri Mesir mengumumkan pembubaran al-Ikhwan. Unit-unit tentera Mesir dan tentera al-Ikhwan yang berjuang di Palestin itu dipanggil balik. Berbagai-bagai tuduhan dan fitnah dilemparkan ke atas al-lkhwan. Anggota-anggota al-Ikhwan ditangkap, dimasukkan ke dalam penjara dan mereka disiksa dengan kejam, dan bahkan ada yang dibunuh. Tindakan tersebut telah melumpuhkan sama sekali kegiatan al-lkhwan.

Pembunuhan Imam Hasan al-Banna

Dengan alasan untuk meredakan ketegangan antara al-Ikhwan dan kerajaan, pihak kerajaan menjemput Hasan al-Banna untuk berunding bertempat di pejabat Jam’iyyah al-Syubban al-Muslimin. Sebenarnya jemputan itu hanyalah sebagai siasat untuk membunuh Hasan al-Banna.
Pada 12 Februari 1949 jam 5 petang, Hasan al-Banna bersama iparnya Abdul Karim Mansur, suami dari adik perempuannya berada di pejabat tersebut. Mereka menunggu Menteri Zaki Ali Basya yang dikatakan mewakili kerajaan untuk berunding, tetapi dia tak kunjung tiba. Akhirnya setelah selesai menunaikan solat Isya’ mereka memanggil teksi untuk pulang. Ketika baru sahaja menaiki teksi yang dipanggil, dua orang mata gelap mengarahkan pandangan ke arah teksi dan salah seorang dari mereka terus melepaskan tembakan pistol dan kedua-duanya terkena tembakan itu. Iparnya itu tidak dapat bergerak akibat terkena tembakan tersebut. Hasan al Banna walaupun terkena tujuh tembakan , beliau masih mampu berjalan masuk semula ke pejabat Jam’iyyah alSyubban al-Muslimin memanggil ambulans untuk membawa mereka ke rumah sakit. Sampai di rumah sakit Qasral ‘Aini, mereka dikawal rapi oleh Jeneral Muhammad al-Jazzar dan tidak membenarkan sebarang rawatan diberikan kepada Hasan al-Banna. Pada pukul 12.50 tengah malam, Hasan al-Banna menghembuskan nafas yang terakhir akibat tumpahnya darah yang sangat banyak. Inna lillahi wa inna ilaihi raji’un.

Pengurusan Jenazah

Pada pukul satu pagi pihak polisii menyampaikan berita kematian kepada ayah Hasan al-Banna dengan dua pilihan: pihak polisi akan menghantarkan jenazah ke rumahnya untuk dikebumikan pada jam sembilan pagi tanpa tanpa acara. Jika tidak menerima tawaran pertama itu, pihak polisi sendiri terpaksa membawa jenazah dari rumah sakit ke kubur tanpa beliau melihat jenazah anaknya itu.
Ayah Hasan al-Banna menerima pilihan yang pertama. Sebelum fajar menyinsing, jenazah as-Syahid dibawa ke rumahnya di Hilmiah al-Jadid dengan dikawal rapi oleh polisi bersenjata lengkap. Di sekitar rumahnya juga terdapat polisi dan tentera berbaris dengan rapi. Mereka tidak membiarkan siapapun menghampiri kawasan tersebut. Jenazah as-Syahid dibawa masuk ke rumahnya secara diam-diam. Sehingga tidak ada orang yang melihatnya dan tidak ada yang mengetahui saat ketibaannya.
Sheikh Ahmad Abdur Rahman, ayah Hasan al-Banna yang sudah berusia lebih dari 90 tahun itu dengan penuh kesabaran memandikan dan mengkafani jenazah anaknya yang baru berusia 43 tahun itu seorang diri. Setelah diletakkan ke atas keranda, beliau memohon pihak polisi untuk mencari beberapa orang yang akan mengusungnya. Tetapi pihak polisi tidak memperbolehkannya. Polisi tidak membenarkan sesiapa datang ke rumah tersebut untuk mengucapkan takziah dan tidak dibenarkan membaca al-Qur’an. Ayah Hasan al-Banna tidak dapat berbuat apa-apa lagi. Beliau dengan tiga orang perempuan terpaksa mengusung anaknya itu menuju ke Masjid al-Qaisun untuk disembahyangkan. Pihak polisi lebih dahulu telah pergi ke masjid memerintahkan orang-orang yang ada di sana supaya meninggalkan masjid. Syaikh Ahmad menunaikan shalat jenazah atas anaknya seorang diri. Kemudian mereka mengusungnya menuju ke perkuburan untuk disemayamkan.
Pembunuhan Hasan al-Banna adalah satu perancangan pihak istana dengan arahan Raja Farouk dan Perdana Menterinya Ibrahim Abdul Hadi. Sebab itulah tidak ada seorangpun yang menghalanginya dan mengangkatnya kekehakiman walaupun telah dibawa ke mahkamah beberapa kali, tetapi telah ditangguhkan. Pertama kali dibawa pada masa pemerintahan Perdana Menteri Ibrahim Abdul Hadi. Kedua, pada masa pemerintahan Perdana Menteri Husin Sari. Ketiga, pada zaman pemerintahan Perdana Menteri Mustafa al-Nahhas Basya.
Pada 23 Julai 1952 terjadilah revolusi, Raja Farouk terpaksa turun dari singgasananya. Berkas masalah inipun dibuka kembali. pembunuh ditangkap dan mahkamah menjatuhkan hukuman menjatuhkan fonis kepada pelau-pelakunya.
Kemudian setelah hubungan antara Jamal Abdul Nasir dengan al-Ikhwan al-Muslimin semakin bertambah buruk, semua anggota pelaku yang telah dihukum dibebaskan oleh Jamal Abdul Nasir sebelum habis tempo hukuman yang dikenakan. Bertahun-tahun lamanya orang-orang al-Ikhwan al-Muslimin tertanya-tanya, manakah hukuman yang dikenakan ke atas orang-orang yang bersalah itu?
Secara umumnya jelas kepada kita, Hasan al-Banna merupakan seorang pejuang yang gigih dan berani, menyadarkan masyarakat dengan fikrah dan pendekatan barunya dalam gerakan dakwah dan manhaj tarbiahnya yang syumul. Walaupun beliau telah pergi menemui Ilahi, namun fikiran dan gerak kerjanya masih menjadi rujukan dan pegangan pejuang-pejuang dan harakah Islamiah hari ini. karena ide dan pemikiran yang sangat agung inilah, hampir seluruh gerakan islam menjadikannya pemikiran-pemikiran mencontohnya dalam menggerakkan umat menegakkan kembali khilafah.
Walaupun ada beberapa kelompok dakwah yang tidak senang dan mengecap dengan cap-cap yang tidak adil, akan tetapi sejarah dan ummat telah mencatatnya sebagai tokoh icon pergerakan islam yang tak terlupakan. Semoga amal-amal beliau dilipat gandakan Allah Ta’ala dan dimasukkan kejannah-Nya. Amin. (amru)

Filed under: Profil Mujahid

Khottob

Khottob

Pada awal tahun 1987, Kamp pelatihan Afghanistan selalu penuh dengan mujahidin yang datang dan pergi setiap hari. Pada hari itu, salah seorang komandan pelatihan calon mujahidin yang baru tiba di Afghanistan melihat seorang remaja yang kira-kira masih berumur 17 tahun di barisan depan, berambut panjang dan memiliki jenggot yang belum tumbuh sepenuhnya. Beliau menghampirinya memberi salam dan bertanya: “Siapakah namamu?”, anak itu menjawab: “Khattab”.
Anak ini kemudian tumbuh menjadi salah satu komandan mujahidin yang tangguh, bahkan dijuluki sebagai Khalid bin Walid abad ini. Tidak cukup baginya hanya mengusir Uni Sovyet dari Afghanistan, dia juga mengejar tentara Sovyet ke Tajikistan, Rusia di Chechnya, sampai mengusir Rusia dari Daghestan.

Semasa di Saudi Arabia
Sebelum syahid, identitas asli beliau masih misterius, tetapi setelah itu barulah keluarga dan teman-temannya menceritakan siapa dan bagaimana sejarah beliau.
Beliau dilahirkan di Saudi Arabia dengan nama asli Samir Sholeh bin Abdillah As-Suwailim pada tanggal 26 Muharram 1389 H (14 April 1969M). Menurut Abu Umar (saudara kandung Khattab), beliau mengeyam pendidikan dasar di kota Arar hingga kelas 3. Setelah itu beliau sekeluarga pindah ke kota Tsuqbah (bagian Timur Saudi Arabia) dan menyelesaikan sekolah dasarnya di sekolah Umar bin Khattab.
Lalu beliau menyelesaikan pendidikan Muthawashitah di sekolah Namudzajiyyah dan menyelesaikan Tsawanawiyahnya di kota Khobar. Selulus SMA , beliau meneruskan studi di Perusahaan Minyak ARAMCO melalui program kuliah singkat CBC selama waktu 6 bulan.
Menurut keluarganya, Khattab adalah anak yang cerdas dan pemberani, selalu memperhatikan sekolahnya. Beliau memiliki cita-cita tinggi, dengan berusaha mendapat beasiswa sekolah di luar negeri hingga meraih gelar Doktor. Beliau selalu menulis rencana-rencana beliau untuk masa depan di buku catatan pribadinya.
Di saat Khattab berpikir untuk meraih cita-citanya, peristiwa-peristiwa penting menimpa umat Islam di dunia, seperti invasi Uni Sovyet ke Afghanistan dan Intifadhah di Palestina, mempengaruhi pemikiran beliau yang akhirnya merubah semua rencana masa depan beliau.
Akhirnya sebelum usianya genap 18 tahun, beliau hijrah ke Afghanistan untuk menjawab panggilan ulama-ulama mujahidin saat itu seperti Asy-Syahid (Insya Allah) Syaikh Abdullah Azzam Rahimahullah, Asy-Syahid (Insya Allah) Syaikh Tamim Adnani Rahimahullah serta Syaikh Usamah bin Muhammad Bin Laden Hafizhahullah meskipun orang tuanya sebenarnya tidak terlalu menyetujuinya.

Di Afghanistan (1987-1994)
Beliau menyelesaikan latihan dasar kemiliteran dalam waktu yang singkat. Kecerdasannya mengundang decak kagum para pelatih. Salah seorang pelatih beliau, Hasan As-Sarehi mengatakan bahwa Khattab selalu merayunya agar dia diletakkan di barisan depan mujahidin saat berhadapan dengan tentara Uni Sovyet.
Dalam waktu enam tahun diwaktu usianya belum genap 24 tahun, Khattab telah menjadi salah satu komandan yang disegani oleh Uni Sovyet. Salah satu anak buah beliau pernah bercerita, di waktu dia berkendara mobil, tiba-tiba ban mobil itu bocor. Mereka segera turun untuk mengganti ban mobil tersebut. Di saat itu Khattab tiba, wajahnya tampak gelisah, lalu beliau menyuruh anak buahnya untuk memindahkan mobil tersebut dengan alasan tempat itu tidak cocok untuk mengganti ban. Anak buah Khattab mematuhinya walaupun mereka tahu bisa mengganti ban mobil tersebut tanpa harus memindahkan mobilnya. Tidak selang beberapa lama tiba-tiba jatuh bom tepat di tempat ban mobil tersebut bocor, maka anak buah beliau terkejut. Sejak itu anak buah Khattab semakin patuh terhadapnya. Itu semua adalah pertolongan Allah SWT, ketika seseorang menjadi pemimpin bagi sekelompok orang beriman, maka Allah SWT akan meneguhkan hatinya.
Pernah juga sahabatnya menceritakan bahwa suatu saat setelah terjadi kontak senjata dengan tentara Sovyet, Khattab yang baru tertembak dengan peluru 12,7mm kembali ke kelompoknya dengan terdiam serta menjaga ekspresi wajahnya walaupun sahabatnya tahu ada sesuatu yang tidak beres. Lalu sahabat tersebut bertanya ada apa dengannya. Khattab menjawab bahwa dia baru mendapat luka ringan. Sahabat tersebut membuka dengan paksa jaket yang dikenakan Khattab, tampaklah pendarahan parah karena luka di perut Khattab. Lalu sahabat tersebut berkata: Ini bukan luka ringan!”. Sahabat tersebut membawa Khattab ke garis belakang dengan mobil untuk ke rumah sakit.
Khattab juga ikut andil dalam operasi serta perencanaan penaklukan kota Jallalabad, Khost, dan Kabul di tahun 1993. Pada penaklukan Jallalabad, saat mujahidin mengambil alih kantor polisi yang digunakan intelijen Sovyet, ditemukan dimana-mana arsip tentang Khattab. Ternyata sepak terjang Khattab diawasi setiap hari, dibuktikan dengan adanya laporan harian tentang Khattab. Bagi Sovyet, Khattab telah mengakibatkan kekalahan serius di setiap medan pertempuran.
Khattab tinggal di Afghanistan dalam waktu yang lama, bahkan setelah Uni Sovyet kalah telak dan mundur dari Afghanistan, beliau bersikeras untuk tidak kembali ke rumah. Menurut saudaranya, sesekali Khattab mengirim video rekaman kegiatannya di Afghanistan saat bertempur ataupun di saat tenang bersama teman-temannya. Ayahnya ikut menonton video tersebut, lalu ayah Khattab berkata: “dia bodoh kalau dia ingin pulang!”. Ayahnya menyaksikan kehidupan mujahidin di Afghanistan, hidup dalam merdeka dalam menjalankan syari’at Allah SWT, barulah mengerti mengapa Khattab bersikeras untuk tidak pulang ke rumahnya.

Di Tajikistan (1994-1995)
Setelah Sovyet mundur dari Afghanistan, Khattab mendapat berita bahwa ada peperangan lagi di Tajikistan dengan musuh yang sama (Uni Sovyet). Lalu berangkatlah Khattab bersama sekelompok kecil Mujahidin ke Tajikistan.
Di sini Khattab mendapat banyak pengalaman baru yang berharga. Beliau menghabiskan waktu 4 bulan untuk persiapan dari membeli senjata, amunisi, alat komunikasi, serta kendaraan. Khattab bercerita bahwa menyeberangi sungai Jeihun(dekat perbatasan Tajikistan) yang deras merupakan jihad tersendiri. Pertama kali Khattab hanya melatih sekitar 100-120 mujahidin, lalu meningkat menjadi 300-400 orang dan lebih banyak seterusnya. Di sana keadaannya sangat sulit, persenjataan mujahidin yang minim, medan jihad yang merupakan pegunungan berat dengan ketinggian minimal antara 2500-3000m dari permukaan laut, serta bantuan para donatur yang sulit sampai karena medan berat tersebut, disamping perhatian umat Islam dunia yang kurang terhadap Tajikistan. Tetapi Allah Ta’ala selalu menolong mujahidin yang berjihad ikhlas karena ingin mendapat ridho dari-Nya.
Ketika di Tajikistan, Khattab kehilangan dua jari tangan kanannya karena sebutir bom tangan buatan sendiri. Bom tangan tersebut meletup di tangan beliau dan dua dari jari beliau cedera parah. Para Mujahid yang bersama-sama dengan beliau menyuruh beliau pergi ke Peshawar untuk mendapatkan pengobatan, tetapi Khattab enggan. Sebaliknya beliau meletakkan sedikit madu pada luka tersebut (seperti Sunnah Rasulullah SAW) dan membalutnya sambil menegaskan bahawa tidak perlulah beliau ke Peshawar. Jari-jari beliau kekal dalam balutan sedemikian sejak dari hari tersebut.

Perang Chechnya I (1995-1996)
Pada tahun 1995 terjadilah pemberontakan di Chechnya. Awalnya Khattab berpikir bahwa pemberontakan tersebut yang dipimpin oleh Jenderal Jauhar Dudayev merupakan pemberontakan jenderal komunis biasa dan ini hanya konflik internal dalam Rusia sendiri. Memang media-media di dunia berusaha menutupi masyarakat dunia untuk melihat konflik ini dari pandangan Islam.
Tapi setelah mengetahui yang sebenarnya bahwa Chechnya adalah wilayah dengan penduduk Islam yang ingin memberlakukan syari’at Allah Ta’ala dan lepas dari Rusia, barulah beliau bersiap-siap untuk menyambut panggilan jihad tersebut. Ucapan Khattab waktu itu adalah: “Ketika aku melihat kumpulan-kumpulan orang Chechen memakai kain lilit kepala dengan ‘Laa ilaha illallah…’ tertulis di atasnya dan mengumandangkan takbir, aku memutuskan jihad sedang berlangsung di bumi Chechnya dan aku harus ke sana”.
Khattab berangkat ke Chechnya bersama 12 mujahidin dari Daghestan, tujuan awal beliau ialah untuk melatih mujahidin disana. “Kami masuk Chechnya dan bertemu dengan sekelompok anak muda yang selalu menjaga sholat mereka. Mereka komitmen ingin berjihad fi sabilillah. Saya sangat heran hingga demi Allah saya menangis ketika melihat mereka,…..” , ujar Khattab.
Setelah itu Khattab memulai mengadakan program latihan dasar. Tak disangka sambutan dari pemuda di sana sangat luar biasa dan mereka berbondong-bondong untuk bergabung dengan mujahidin.
Pernah ada seorang nenek yang menghampiri Khattab dan berkata: “Saya ingin lepas dari Rusia dan hidup tenang menjalankan ajaran Islam, kami tidak ingin hidup dijajah Rusia”. Lalu Khattab bertanya: “apa yang bisa engkau sumbangkan bagi mujahidin?”. Lalu nenek itu menjawab: “aku tidak punya apapun yang bisa disumbangkan untuk mujahidin kecuali jaket yang sedang saya pakai ini, berikanlah kepada mujahidin”. Mendengar ucapan nenek itu, Khattab menangis lagi dan mulai saat itu Khattab berjanji tidak akan meninggalkan mujahidin di Chechnya, akhirnya tidak sekedar melatih, beliau juga bergabung dalam berbagai operasi mujahidin di Chechnya.
Pada 16 April 1996 Khattab memimpin 50 mujahidin menyerang konvoi kendaraan lapis baja Rusia di Shatoi. Sumber resmi Rusai mengatakan 50 kendaraan lapis baja Rusia hancur serta 223 pasukan Rusia tewas termasuk 26 perwira senior mereka. Insiden ini menggemparkan Rusia sehingga menyebabkan pemecatan 2 sampai 3 orang jenderal Rusia di Moskow dan Boris Yeltsin mengumumkan berita ini di parlemen Rusia. Lima mujahid syahid(Insya Allah) didalam operasi tersebut. Serangan ini juga berhasil diabadikan dalam video oleh mujahidin.
Setelah banyak serangan lainnya, akhirnya pada Agustus tahun 1996 mujahidin dibawah pimpinan Asy-Syahid(Insya Allah) Shamil Basayev Rahimahullah melakukan serangan besar-besaran ke Grozny ibukota Chechnya. Rusia pun kalah dan mundur total dari Chechnya. Lalu Khattab diangkat sebagai salah satu jenderal di Chechnya, di dalam pelantikannya juga hadir dua panglima Chechnya yaitu Shamil Basayev dan Salman Raduyev.
Menurut data statistik resmi Rusia, tentara mereka yang tewas dalam perang selama 3 tahun di Chechnya lebih banyak daripada selama 10 tahun mereka perang di Afghanistan.

Masa-Masa Tenang Setelah Rusia Mundur dari Chechnya
Setelah Rusia mundur, mulailah babak baru perjuangan mujahidin Chechnya. Khattab bersama mujahidin lain diminta pemerintah untuk mulai mengorganisir pasukan di seluruh Chechnya. Beliau membangun kamp-kamp pelatihan di Chechnya dan menjalin hubungan dengan seluruh pemuda di Kaukasus. Beliau bersama mujahidin juga membangun sekolah-sekolah dan fasilitas untuk mendidik para juru dakwah yang akan dikirim ke seluruh pelosok untuk berdakwah.
Banyak pemuda yang datang dari seluruh Kaukasus seperti Ingusetia, Daghestan, Uzbekistan, dan Tartaristan serta daerah lainnya. Aktifitas ini benar-benar membuat Rusia tidak tenang.
Setelah perang, Chechnya dilanda kesulitan ekonomi karena embargo dunia dengan diblokadenya perbatasan Chechnya dari seluruh wilayah oleh Rusia, maka dari itu para mujahidin membuat program bantuan ekonomi yang didapat dari para dermawan Islam di Saudi Arabia serta negara berpenduduk Islam lain.
Khattab pernah bertanya kepada seorang wanita tua di Chechnya: “Pernahkah ada bantuan luar negeri kepada kalian?”, wanita itu menjawab: “palang merah internasional pernah datang memberi kami 3 kg gula dan 4 kg tepung serta 2 liter minyak untuk waktu 2 tahun ”, sambil tertawa Khattab berkata: “itulah bantuan dari lembaga bantuan dunia!”.
Dimasa tenang ini juga Khattab melangsungkan sunnah Rasulullah ` yaitu menikah dengan salah satu wanita setempat. Begitu juga dengan mujahidin-mujahidin arab serta yang berasal dari daerah lain, mereka membaur dengan orang asli Chechnya dan banyak yang menikah dengan wanita setempat sehingga mereka telah menjadi keluarga.
Dalam masa tenang ini banyak sekali mata-mata Rusia yang dikirim untuk melakukan teror bom serta membunuh petinggi-petinggi mujahidin seperti Shamil Basayev, Ashlan Maskhadov, bahkan Khattab sendiri. Pernah mujahidin menangkap 37 orang agen intelijen Rusia yang menyusup ikut berlatih bersama mujahidin di kamp pelatihan dengan maksud untuk membunuh Shamil Basayev.
Semakin lama jumlah mujahidin di Chechnya semakin banyak, hingga pada suatu saat masa tenang ini berakhir setelah terjadinya peristiwa di Daghestan.

Perang di Daghestan dan Persiapan Perang Chechnya II
Daghestan merupakan wilayah yang berpendudukan Islam seperti Chechnya. Penduduk setempat sudah bosan dengan ulah pemerintah dan polisi setempat, di mana ada polisi, maka di situ pula terjadi pencurian, maksiat, mabuk-mabukan dan suap-menyuap. Maka penduduk suatu daerah disana mengusir pejabat dan polisi lokal serta memberlakukan syari’at Islam. Setelah itu penduduk dapat hidup tenang, kembali kerja di ladang, melakukan ibadah dan aktifitas lain dengan normal. Akhirnya daerah lain di Daghestan banyak yang ikut mengusir pejabat dan polisi lokal mereka dan ikut melaksanakan syari’at Islam.
Saat itu pemerintah lokal meminta bantuan kepada Rusia, maka penduduk setempat meminta bantuan kepada mujahidin di Chechnya. Rusia mengepung dan membombardir desa Karamakhiyo serta dua desa lainnya yang didalamnya terdapat 1000-an anak-anak dan 500-an wanita.
Khattab berkata: “Kalau orang-orang Daghestan ingin menyelesaikan masalah mereka secara internal boleh-boleh saja, tapi jika tentara Rusia ikut campur menyerang, maka tidak ada alasan yang melarang kami untuk membantu penduduk Daghestan mempertahankan diri,……….dan menurut syari’at, kita tidak boleh berdiam diri dan wajib membantu mereka.(muslim Daghestan)”. Akhirnya setelah mendapat persetujuan dari 17 ulama Daghestan serta majelis syuro’ mujahidin Chechnya, mujahidin yang dipimpin oleh Khattab sendiri masuk ke Daghestan pada tanggal 22 Desember 1997.
Mujahidin memukul Rusia di daerah Boltov serta daerah-daerah lain di Daghestan, Rusia mendapat kerugian yang tak terhingga di Daghestan, setiap konvoi kendaraan lapis baja mereka mendapat serangan sporadis dari mujahidin dan semua pos mereka di Daghestan direbut oleh mujahidin. Menurut laporan, Rusia kehilangan 300 kendaraan tempur mereka.
Karena Rusia merasa lelah di Daghestan akhirnya mereka menarik seluruh pasukan mereka mundur dari Daghestan. Setelah Rusia mundur dari Daghestan, maka mujahidin menarik personel mereka dari Daghestan hanya dalam waktu semalam. Dalam pertempuran ini Amir Khattab kehilangan seorang komandan bawahan beliau yaitu Asy-Syahid(Insya Allah) Abubakar Aqeedah.

Perang Chechnya II
Sewaktu Rusia mundur dari Chechnya, mereka sudah berjanji akan kembali lagi. Kali ini Rusia yang dipimpin Putin sudah mempersiapkan dengan matang untuk menyerang dan merebut kembali Chechnya dari tangan para mujahidin. Mereka merasa yakin dapat dengan mudah merebut Chechnya setelah mempelajari setiap gerak-gerik mujahidin. Padahal mereka tidak tahu Khattab dan para mujahidin lain sudah mempersiapkan kejutan untuk mereka.
Operasi yang terkenal saat perang Chechnya kedua ini ialah operasi Ramadhan 1419 H, waktu itu mujahidin benar-benar memberi pelajaran yang tak terlupakan bagi tentara Rusia dan serangan ke markas OMON (Pasukan Khusus Komando Rusia), operasi ini juga berhasil direkam dengan video oleh mujahidin.
Perlu diketahui semua operasi mujahidin di Chechnya terlebih dahulu meminta persetujuan dari Majelis Syuro’ Mujahidin yang pada waktu itu diketuai oleh Asy-Syahid(Insya Allah) Syaikh Abu Umar Asy-Syaif Rahimahullah (murid Syaikh Muhammad bin Sholeh Al-Utsaimin Rahimahullah).

Masa-Masa Menuju Ke Alam Baqa’
Setelah 14 tahun berada di medan jihad, akhirnya Khattab syahid pada Maret 2002. Khattab tidak mati terbunuh di medan pertempuran, Khattab tidak mati terbunuh karena terkena peluru atau karena pecahan bom, atau ditengah gempuran jet tempur yang sering beliau alami semasa hidupnya. Seluruh kekuatan militer Rusia tidak mampu menyentuh tubuh Khattab yang telah memaksa mereka merasakan pahitnya kekalahan. Namun beliau meninggal dunia justru dalam keadaan tenang bersama teman-temannya sesama mujahidin.
Khattab meninggal sebagai korban pengkhianatan. Khattab dibunuh oleh salah seorang kurir surat beliau. Kurir surat tersebut melumuri racun di surat yang dikirim untuk Khattab dari salah seorang pimpinan mujahidin. Waktu itu umurnya belum genap mencapai 33 tahun, tetapi hampir separuh umurnya dihabiskan di medan jihad.
Demikianlah profil mujahid yang telah mendermakan umurnya untuk islam. Kita berdo’a pada Allah k semoga dapat berkumpul bersamanya di jannah. Tetapi dengan syarat selalu mencintai merka, mendoakannya dan mencontoh perjuangannya. (Amru, dari sasak.net dengan perubahan)

Filed under: Profil Mujahid

Abu mus’ab az zarqowi

Abu Mus’ab Az Zarqawi
(Pemimpin Al Qaidah di Iraq)

“Seandanyai para pendahulu, dari kalangan Muhajirin dan Anshar seperti Abu Bakar, Utsman, Ali dan lainnya hadir pada zaman ini, tentu sebaik-baik amal yang mereka kerjakan adalah jihad melawan kaum yang berbuat jahat.”
(Abu Mus’ab Zarqawi)
Pertumbuhannya
Dia adalah Ahmad Fadhil Nazal Al Khalailah, seorang revolusioner dan dikenal sebagai pemimpin kaum militan Al Qaidah di Iraq. Zarqawi adalah orang yang paling diburu di daerah Yordania dan Iraq, karena keterlibatannya sebagai perencana utama sejumlah aksi-aksi kekerasan dengan target pemerintahan Iraq, Yordania dan Amerika Serikat. Dilahirkan di Zarqa, Yordania pada tanggal 20 Desember 1966. Dia dijuluki Abu Mush’ab Zarqawi, yang dinisbatkan kepada kota Az Zarqa’ tempat beliau lahir.
Zarqawi menghabiskan masa kecilnya di distrik Ramzy, salah satu titik kumuh berpenduduk padat, kota Az Zarqa’. Hingga sekolah menengah tingkat atas, Zarqawi belajar di kota Zarqa. Menginjak dewasa, beliau menjadikan masjid Abdullah bin Abbas sebagai rumah ke duanya. Di masjid inilah Zarqawi mulai merajut kembali tali persahabatan baru. Teman-teman barunya kebanyakan berasal dari jamaah Islam. Jamaah yang berbeda-beda, namun sama-sama berusaha medorong kaum muda untuk berjihad. Hingga ide jihad dan mati syahid tumbuh berkembang dalam diri Zarqawi. Dengan demikian langkahnya pun mantap untuk meninggalkan seluruh kenangan masa kanak-kanak dan remajanya.

Perjalanan Jihadnya
Pada tahun 1980-an, jalan jihad melawan komunis yang menjajah Afghanistan terbentang mudah di Yordania. Maka sebagaimana para pemuda muslim Yordania yang lain, Zarqawi mempunyai semangat pergi ke Afghanistan di akhir tahun 1980-an. Di sanalah para pemimpin seperti Abdullah Azzam dan Usamah bin Ladin berada.
Di sini Zarqawi memperoleh latihan militer. Pengetahuan agama dan politiknya berkembang di tengah-tengan perang yang berkecamuk antara mujahidin dari Arab dan Afghan dengan tentara penjajah Uni Soviet.
Saat berada di Afghanistan, Zarqawi tak lupa membuat hubungan dengan masyarakat Afghan-Arab. Beliau memperkenalkan dirinya Abu Al Harits Al Hiyari yang pernah memimpin perang melawan Soviet di kawasan Kost. Diantara hubungan terbepenting juga yang dibuat Zaqawi di Afghanistan adalah hubungan yang di bangun dengan Isham Al Burqawi yang dikenal dengan nama Muhammad Al Maqdisi tahun 1989 M. Al Maqisi mempunyai peran besar dalam pembentukan watak Zarqawi.

Kembali ke Kampung Halaman
Pasca hengkangnya tentara Soviet dari Afghanistan, tidak ada lagi musuh yang bisa diperangi para mujahidin Arab. Maka mujahidin Arab yang mampu kembali ke negrinya pulang kampung. Demikian juga dengan Zarqawi, beliau kembali ke negaranya, Yordania. Beliau masuk Yordania dengan Al Maqdisi pada pertengahan 1993.
Ketika berada di Yordania, mereka mendirikan organisasi Jamaah At Tauhid dan mengembangkan pemikiran-pemikirannya. Pertama-tama mereka mengumpulkan para pemuda dan mendoktrinnya dengan pemikiran yang selama ini mereka yakini. Al Maqdisi sang arsitek organisasi ini mulai memberikan pelajaran dan kuliah di masjid-masjid dan tempat-tempat perkumpulan pemuda. Tujuannya menarik mereka menjadi anggota baru. Kebanyakan para pendiri organisasi ini, termasuk Al Maqdisi dan Zarqawi tidak berpengalaman dalam berorganisasi. Maka dengan mudah mereka jatuh dalam jarring-jaring pihak keamanan Yordania, hanya beberapa waktu saaja setelah mereka mulai kegiatan. Keduanya dan juga para anggota organisasi ini dijebloskan ke dalam penjara pada tangga 29 Maret 1994. Mereka diseret ke pengadilan militer dengan tuduhan kasus yang oleh pihak yang berwenang Yordania disebut kasus Baiatul Imam.

Belajar di Penjara
Setelah selesai tahap investigasi, Zarqawi dikirim ke penjara gurun Sawaqah yang letaknya sekitar 85 km selatann ibukota Amman, yang sebelum telah berpindapindah penjara. Tidak selang berapa lama, teman-temannya satu organisasi juga menyusul dengan kasus yang sama.
Maka mereka berkumpul dalam satu penjara, yang saat itu penjara Sawaqah dihuni lebih dari enam ribu tahanan. Unit VI adalah unit terpenting dalam penjara tersebut. Karena sinilah sejumlah tahanan politik dari seluruh corak pemikiran islam dipenjara. Masing-masing pemikiran disediakan satu ruang khusus di unit yang terletak di ujung timur.
Selama tiga tahun pertama usianya hidup di penjara, zarqawi di bawah bimbingan Al Maqdisi. Semua buku-buku dan pemikiran Al Maqdisi ia lalap. Dia menjadi telingan seluruh dialog antara Al Maqdisi dengan tokoh-tokoh pemikir islam Yordania lainnya yang sama-sama mendekam di penjara. Pada saat inilah Zarqawi mengembangkan pengetahuan agamanya. Di penjara tersebut, ia bahkan mampu menghafal Al qur’an di luar kepala.
Sikap tegas yang dimiliki oleh Al Maqdisi tidaklah cukup bagi Zarqawi. Maka dengan karakter sifat karismatik yang dimilikinya, Zarqawi mampu menarik anggota organisasi di penjara untuk utnduk dan menyerahkan tongkat keemimpinan kepadanya. Jadilah kemudian Zarqawi sang pengambil keputusan bagi kelompok di dalam penjara. Dia terapkan semua pandangannya kepada semua anggota kelompok. Termasuk juga Al Maqdisi sendiri terpinggirkan dan hanya sibuk menulis dan mengarang buku. Itu terjadi pada musim panas tahun 1996 M.
Zarqawi keluar dari penjara pada bulan Maret 1999, amnesti menyeluruh dari raja Abdullah II dalam rangka kenaikan tahtanya. Nampaknya, Zarqawi ditawari dengan dua pilihan, meninggalkan Yordania agar beristirahat dan tenang atau kembali ke pejara lagi. Namun Zarqawi memutuskan untuk meninggalkan Yordania setelah enam bulan dibebaskan, untuk menuju Pakistan. Pakistan ia jadikan terminal sementara untuk pergi ke Chechnya yang dilihatnya lebih membutuhkan para mujahidin Arab daripada negara lainnya.
Malang, pemerintah Pakistan menangkapnya atas dakwaan masa izin tinggal telah habis. Setelah delapan hari penangkapan, pemerintah Pakistan mendeportasikannya. Namun Zarqawi tidak ada keinginan kembali ke Yordania, maka kahirnya ia memilih Afghanistan untuk berlabuh.

Kembali ke Afghanistan
Jaringan Al Qaidah menyambut kembalinya Zarqawi ke Afghanistan. Namun Zarqawi tidak cocok dengan Usamah bin Ladin. Hal ini membuatnya tidak terjun di Al Qaidah. Dia sama sekali tidak puas dengan cara kerja Al Qaidah dan Taliban. Menurutnya, keduanya kurang keras dalam memukul musuh-musuhnya. Baginya, aksi-aksi yang harus dilakukan secara lebih berdarah dan menyakitkan. Sinyal kuat menunjukkan Abu Mua’ab Zarqawi akan datang menyongsong musuh-mushnya. Namun, ini semua tidak mengganggu hubungan persahabatan dengan para pemimpin Al Qaidah.
Pada tahun 1999 Zarqawi membangun kamp khusus di kota Herat, Afghanistan Barat. Para pengikutnya yang dikenal dengan Jundusy Syam (Tentara Syam) mulai berdatangan pada akhir tahun ke kamp tersebut.
Ketika terjadi serangan Amerika ke Afghanistan pada akhir tahun 2001, tak satu pun pihak yang menaruh perhatian kepada Zarqawi sebagai pemimpn berbahaya yang menghamcam.
Pada bulan Nopember 2001, Zarqawi dan kelompoknya meninggalkan Heart, meunju Kandahar.
Zarqawi dan kelompoknya bersama-sama Thaliban dan Al Qaidah berada dalam pertempuran sengit di Kadahar dan Tora Bora. Dalam pertempuran ini, salah satu tulang rusuk Zarqawi patah. Meski hebatnya pertempurang di Tora bora, Zarqawi dan kelompoknya mampu mundur dengan selamat dari serangan dan kepungan Amerika.

Pindah ke Iraq
Meninggalkan Afghanistan adalah satu-satunya pilihan bagi Zarqawi pasca jatuhnya kota Kandahar dan serangan Tora Bora. Dia mengevakuasi anggotanya ke Paskistan. Namun Pakistan bukan tempat yang aman, karena dia pernah melanggar undang-undang keemigrasian negara tersebut. Selain itu Pakistan bersekutu dengan Amerika dalam memerangi Thaliban. Maka ia pun memutuskan untuk pindah menuju Iran.
Di Iran Zarqawi menggelar sidang Syura dengan para pembesar jaringannya. Dalam sidang ini ia memutuskan untuk bertolak ke Iraq atas dasar keyakinannya bahwa negara itu akan menjadi ajang pertempuran mendatang melawan Amerika.
Sesampainya di Iraq, Zarqawi membangun dua pangkalan logistic di Kurdistan Iraq. Tepatnya, di daerah Dar Ghaisy Khan dan di daerah Sarghat. Ia mengangkat Abdul Hadi Daghlas sebagai ketuanya di daerah ini. Selain itu, dia juga ditunjuk sebagai penanggung jawab koordinasi hubungan antara jaringan Zarqawi dengan Anshar Al Islam Kurdi.
Benarlah apa yang menjadi perkiraan Zarqawi, Amerika menyerang Iraq pada tanggal 20 Maret 2003 dengan tuduhan, Iraq mempunyai senjata pemusnah masal. Namun tuduhan itu tidak pernah terbukti sama sekali hingga sekarang. Selain itu, Amerika juga menuduh keterlibatan Iraq dengan teroris Internasional, khususnya jaringan Al Qaidah.
Dua bulan setelah pendudukan Amerika di Iraq, aksi perlawanan bersenjata menentang keberadaan Amerika itu mulai terjadi. Dan pemerintah Amerika melempar tanggung jawab aksi-aksi tersebut kepada Zarqawi.
Zarqawi dianggap orang yang paling bertanggung jawab atas peledakkan-peledakan di Iraq. Termasuk peledakan kantor PBB di Baghdad pada bulan Agustus 2003. Maka pada bulan Oktober pemerintah Amerika di Iraq mengumumkan pihaknya menyediakan hadiah lima juta dollar kepada siapapun yang bisa memberi informasi tentang keberadaan Zarqawi.
Zarqawi tidak hanya dituduh sebagai otak di balik berbagai aksi peledakkan di Iraq, namun juga yang terjadi di Eropa. Ia dituding sebagai otak peledakan di Istanbul, Turki pada tanggal 20 November 2003 dan ledakan hebat di Karbala dan Kadzimia pada tanggal 2 Februari 2004.
Delapan hari setelah peledakan di Karbala dan Kadzimiah dengan target serangan orang-orang Syiah, pada tanggal 11 Februari pemerintah Amerika di Iraq mengumumkan penambahan hadiah yang disediakan untuk informasi tentang Zarqawi menjadi 10 juta dollar.
Pada tanggal 15 oktober 2004, Departemen Dalam Negeri Amerika Serikat memasukkan Zarqawi dan Jamaah Tauhid wal Jihad ke dalam daftar Organisasi Teroris Luar Negeri dan memerintahkan pembekuan asset-aset organisasi ini yang kemungkinan berada di Amerika Serikat.
Tanggal 24 Februari 2006, Departemen Kehakiman Amerika dan FBI juga memasukkan Az Zarqawi sebagai tokoh yang paling dicari dalam daftar perang melawan Terorisme. Ini adalah pertama kalinya Zarqawi dimasukkan ke dalam tiga besar orang yang paling di buru FBI.

Bergabung dengan Al Qaidah
Pemerintah Amerika mengumumkan, telah mengendus sebuah pesan yang dikatakan dari Zarqawi untuk para pemimpin Al Qaidah, yang isinya Zarqawi siap menjadi bagian dari jaringan Al Qaidah. Pesan ini memberi peluang kepada para pemimpin jaringan Al Qaidah dan kelompoknya untuk menyatukan barisan bersama Zarqawi.
Selain itu Zarqawi sejak awal telah menyadari bahwa ancaman yang menguntit umat ini tidaklah remeh. Tidak mungkin bagi seseorang, jamaah atau kelompok menghadapi sendirian ancaman tersebut. Untuk merespon tantangan ini Zarqawi sudah membukan link kontak dan dialog dengan jaringan Al Qaidah setibanya di Iraq. Langkah ini mampu mengantarkan Zarqawi ke dalam status baiat sempurna kepada pemimpin Al Qaidah. Pada tanggal 21 oktober 2004, secara resmi Zarqawi mengumumkan penggabungan dirinya ke dalam organisasi Al Qaidah.
Bersatunya Zarqawi dengan Al Qaidah secara taktik dan strategi mnguntungkan ke dua belah pihak. Bagi Bin Ladin hal itu merupakan peluang bersejarah untuk unjuk gigi di depan Washington bahwa serangan terhadap Afghanistan tidaklah mampu menghabisi Al Qaidah. Kini, justru Iraq menjad kancanh yang lebih penting bagi AL Qaidah karena karakter wilayah dan rakyatnya lebih cocok bagi Al Qaidah daripada Afghanistan.
Sedangkan bagi Zarqawi, pasokan pejuang dari luar iraq adalah aset berharga. Kebanyakan para sukarelawan yang datang dari luar Iraq untuk bergabung dengan dirinya. Demikian juga halnya dengan unsur dana dan logistik.
Kini Zarqawi telah mempunyai tentara yang jumlahnya tidak kurang dari 5000 prajurit siap tempur. Ia dikelilingi oleh pendukung aktif yang jumlahnya tidak kurang dari 20 ribu orang. Jumlah seperti ini ditambah kuantitas gerakan Al Qaidah yang memberinya kekuatan baru.
Zarqawi memiliki ketangguhan untuk mematahkan serangan, pembersihan dan mengakhiri perang. Ditambah lagi dengan kredibelitas bagi putra-putra umat islam. Aksi jihad yang dilakukan Zarqawi dan jamaahnya di Iraq juga prestasi-prestasi yang diukirnya akan bermuara pada naiknya Al Qaidah dan prestasinya dan mendudukan Al Qaidah sebagai pemimpin hakiki umat ini.
Jadi, keuntungan Zarqawi yang diraih karena bergabungnya dengan Al Qaidah sangat banyak. Baik secara materi, sumber daya manusia maupun secara mental. Keuntungan-keuntungan ini akan berpengaruh besar dalam hasil perang yang terjadi melawan Amerika dan sekutunya di Iraq.
Sekedar diketahui, dahulu Iraq adalah tempat lahirnya peradaban-peradaban manusia. Negara islam perama memang berdiri di Madinah Munawarah di Jazirah Arab. Namun Iraq (Syam) menjadi terminal kedua bagi negara islam ini. Pesat negara ini pindah ke Iraq pada zaman Bani Abbasiah. Di sana , mulai bentuk-bentuk peradaban islam muncul dan berkembang. Itu karena potensi yang dimiliki Iraq sendiri.
Jadi, jika Zarqawi berhasil mengalahkan Amerika dan sukses dalam mengusir mereka dari Iraq, hal itu akan menjadi awal bagi berdirinya islam yang akan melindungi kehormatan umat ini.

Kesyahidannya
Tanggal 7 Juni 2006, Zarqawi syahid di 2,1 km sebelah utara Iraq tepatnya di Hibhib, sebuah desa dekat kota Baquba melalui serangan udara Amerika. Beliau meningal karena pendarahan dalam tubuhnya, pada pukul 19:05, sekitar 55 menit sesudah serangan udara, karena luka-luka yang terjadi pada bom meledak. Hasil tes yang dilakukan FBI selanjutnya menunjukkan identitas Zarqawi. Dan pada tanggal 15 Juni 2006 kematian Zarqawi diakui oeh aktivis Jihad Islam Mesir Abu Ayub Al Mishri yang kemudian menggantikan kedudukan Zarqawi sebagai kepala operasi Al Qaidah di Iraq dan memimpin perlawanan di Iraq.
Walaupun Zarqawi telah tiada bukan berarti perlawanan di Iraq surut. Tetasan darah Zarqawi takkan memadamkan jihad, namun sebaliknya tetesan darahnya akan semakin menyuburkan ladang jihad di nagara tersebut. Semangat dan ketangguhannya telah merasuk ke relung hati para pemuda. Sehingga akan muncul sosok Zarqawi yang lain dan meneruskan perlawanan terhadap Amerika. (Dari berbagai sumber, Yazid).

Filed under: Profil Mujahid

Manhaj Salaf

بسم الله الرحمن الرحيم
MUQODDIMAH

KONDISI WAQI’I DUNIA SECARA GLOBAL

Allah subhanahu wa ta’ala menciptakan makhluk-makhlukNya khususnya manusia, tidaklah dibiarkan begitu saja. Demi kebaikan mereka, Allah subhanahu wa ta’ala telah menetapkan aturan-aturan yang harus dilaksanakan. Tidak bisa tidak, itulah as-Shiroth al-Mustaqim. Sedikit saja manusia berpaling darinya, ia akan terjerembab dalam kubangan lumpur kesengsaraan. Sehingga tatkala Islam sebagai Syari’ah Samawy tidak lagi eksis memimpin dunia, Barat -yang notabene musuh Islam- tampil memimpin dan menguasai dunia. Maka bukannya kedamaian dan keadilan sebagai hasilnya akan tetapi justru kebobrokan dan kejahiliyahanlah yang kemudian menyebar dan mendominasi wajah dunia.

Kebobrokan Barat

Barat seperti Amerika, Inggris, Prancis kelihatannya memang negara-negara maju dan berperadaban tinggi, namun pada hakekatnya keropos dan bobrok, ibarat bangunan tinggi megah namun keropos pondasinya. Permusuhan dan pemberontakan terhadap agama dikumandangkan, kebenaran agama tidak lagi dijadikan standart kehidupan. Akal dan hawa nafsulah yang dominan dan berbicara diatas segalanya. Faham materialis telah mengakar di hati dan fikiran, bahkan telah menjadi ideologi yang menjadi tolak ukur segalanya. Tak mengherankan jika hati (ruh) dan fikiran mereka kosong, kotor dan ternoda mengakibatkan kegelisahan dan ketidak tenteraman hidup yang berkepanjangan.
Ditambah lagi negara yang berfahamkan materialis ini, selain tidak mampu memberikan ketentraman hidup, juga tidak mampu mencegah tindak kejahatan rakyatnya, dan masyarakat dunia. Hal ini dikarenakan sistem politik dan undang-undang yang mereka terapkan hasil rekayasa otak mereka yang terbatas, didasari hawa nafsu, dan sangat jauh dari kebenaran. Kerusakan dan kebobrokan Barat tak dapat dipisahkan dari Demokrasi Liberal yang mereka terapkan.
Fakta menunjukkan bahwa Barat, sejak dulu terkenal sebagai negara penjajah, mengeksploitasi kekayaan negara yang dijajahnya, menyebarkan faham kapitalis, menyerukan agama sesat dan tak henti-hentinya mencampuri urusan (politik) negara lain. PBB dan Barat -Amerika khususnya- yang menyatakan sebagai polisi dunia dan selalu menggembar-gemborkan HAM, akan buru-buru menawarkan “jasa dan bantuan” kepada negara-negara yang sedang dilanda konflik dan pertikaian dengan dalih, demi perdamaian dan kemanusiaan. Namun tak jarang terjadi, bukannya bantuan dan kesejukan yang diperoleh negara tersebut, malah kadang beban dan ‘cekikan’ Baratlah yang mereka rasakan, terlebih jika negara tersebut negara Islam. Hal ini biasanya terjadi setelah Barat melihat bahwa negara tersebut tidaklah memberikan keuntungan duniawi kepadanya.
Jangankan menangani negara lain, permasalahan dalam negeri saja, banyak yang tidak tertangani. Diskriminasi kulit putih terhadap kulit hitam yang sampai sekarang belum juga terselesaikan, menunjukkan indikasi ini. Atau adanya diskriminasi terhadap minorotas muslim di Amerika, Prancis dan lain-lain adalah contoh lain.
Kebobrokan juga melanda perokonomian mereka. Faham kapitalis telah melahirkan berbagai macam virus ganas, adanya monopoli perdagangan, yang besar menginjak yang kecil, adalah hal yang ‘wajar’ di Barat. Imperialisme dan eksploitasi habis-habisan di negara-negara jajahan, menjamurnya para konglomerat, terjadinya kesenjangan ekonomi antara kelompok the have dan the have not, serta dilegalkannya riba cukup menjadi bukti betapa rusaknya sistem perekonomian mereka. Akhirnya timbullah jiwa materialisme, bergaya hidup mewah, berperilaku konsumtif, individualis dan permisif.
Sementara itu, gaung independensi ekonomi yang santer di Barat juga melahirkan emansipasi wanita, memunculkan wanita karir dan menimbulkan faham kebebasan wanita. Akibatnya, semakin kompleks saja penyakit kronis yang ditimbulkan, mulai dari menjamurnya wanita yang bekerja diluar rumah, adanya prinsip hidup serba gampang dan serba bebas, anti nikah, ogah mengandung, dan juga malas menjadi ibu rumah tangga. Dampaknya merebaklah perzinaan, di bukanya pub-pub malam, diperbolehkannya kumpul kebo, hingga dilegalkannya aborsi, inseminasi buatan dan perkawinan antar lesbi.
Belum lagi semakin meningkatnya tindak kriminal, perampokan, perkosaan, pembunuhan, penipuan, korupsi, kolusi dan lain-lain. Menunjukkan betapa kosong dan kotornya ruh dan hati mereka. Akhirnya mabuk-mabukan, seks bebas, obat penenang menjadi pelarian demi mendapatkan dan menggapai ketenangan hidup. Bahkan bunuh diri menjadi jalan pintas untuk mendapatkan kepuasan spiritual. Bunuh diri massal yang dilakukan 913 orang dari sekte Gereja Kuil Rakyat pada tahun 1978, dan tindakan serupa di tahun-tahun berikutnya, menjadi bukti nyata bahwa Barat benar-benar dilanda dan diguncang krisis spiritual yang begitu memprihatinkan. Na’udzu billah !!!

Kebobrokan Timur

Dunia Timur seperti Rusia dan China ikut menyemarakkan kejahiliyaan, berbondong-bondong mengambil kesesatan materialisme. Setelah itu masing-masing negara berupaya menyempurnakan dengan mengotak-atik dan mengembangkannya. Ironisnya bukannya kebaikan dan kemajuan yang diraih, akan tetapi yang mereka dapatkan justru teori-teori yang semakin sesat dan menyesatkan.
Sosialis Komunis yang menurut mereka sebagai faham kebalikan demokrasi liberal, pada hakekatnya sama saja, saudara kembar yang induknya materialisme, bahkan lebih ekstrim terhadap peniadaan Rabb. Sebagai penciptanya, Karl Marx menyatakan bahwa Tuhan tidak ada, dan kehidupan adalah kebendaan semata. Kekosongan ruh pada faham Komunis menjadi sebab utama semua kerusakan yang ada. Sebagaimana peradaban materialisme yang tampak maju dengan penemuan-penemuan baru dan kecanggihan tekhnologi pada hakekatnya sedang berlari cepat menuju kehancuran. Ada sesuatu yang tidak pernah didapatkan oleh hati mereka. Tokoh-tokoh filsafat Barat mengakui akan hal ini . Dan telah telah banyak kritikan terhadap teori Karl Marx yang kosong ruh tersebut. Semua itu membuktikan rapuhnya ideologi Sosialis Komunis.
Semboyan kebersamaan, sama rata dan pemberantasan imperialisme hanyalah alat untuk menutupi kediktatoran penguasa rezim soaialis komunis. Lenin yang bengis adalah contohnya. Ia telah membunuh jutaan manusia dan lebih dari 500 tokoh komunis yang menjadi saingannya dibunuh. Adapun Stalin adalah Lenin kedua yang lebih biadab, bahkan konon dialah oknum dibalik terbunuhnya Lenin. Bila Stalin memerintah penangkapan terhadap seseorang, maka wajib diyakini bahwa orang tersebut musuh penghancur negeri. Kemunafikan dan kebohongan sudah menjadi ciri khas mereka Dunia telah menyaksikan dengan jelas kebiadaban dan kejahatan revolusi Lenin. Penjajahan terhadap negeri-negeri kecil disekitarnya dengan kekejaman dan kekerasan, telah meninggalkan kesengsaraan yang berkepanjangan .
Sosialis Komunis di Cina telah menghasilkan pembantaian demi pembantaian -diantaranya pembantaian yang terjadi di lapangan Tiananment- dan mengantarkannya menjadi negara terkorup di dunia. mereka sangat refresif terhadap umat Islam di kawasan sekitarnya.
Peniadaan kepemilikan rakyat dan menjadikannya sebagai milik negara, sangat bertolak belakang dengan naluri fitri manusia. Suatu teori yang tidak pernah ada sebelumnya dalam sejarah kehidupan manusia. Problem kemiskinan yang dijanjikan akan terselesaikan, ternyata kebalikannya. Kebiasaan antri panjang selama dua hingga tiga jam hanya untuk memperoleh sepotong roti atau membeli telur dari pasar atau membeli sabun untuk mencuci piring, itu semua merupakan barokah sosialisme. Di Cina, upaya fanatik dan brutal untuk restrukturisasi petani Cina ke dalam ‘Komune Rakyat’, telah mengakibatkan matinya berjuta- juta petani dalam kelaparan dan kekerasan, dan mengakibatkan ekonomi semakin buruk. Selain itu sentralisasi ekonomi oleh negara yang berlebihan mengakibatkan kemerosotan produktivitas ekonomi. Demikian juga riba, semakin mempercepat saja tibanya kebangkrutan.
Peniadaan naluri kemerdekaan individual dan pengungkapan spiritual diri, telah melumpuhkan kreativitas sosial, Perbedaan kasta dan tingkatan yang sengaja dibuat negara, menimbulkan rusaknya kehidupan sosial.
Allah subhanahu wa ta’ala membuktikan kerapuhan idiologi sosialis komunis dengan runtuhnya Uni Soviet. Negera-negara Sosialis lainnya tinggal menunggu giliran kehancuran yang pasti tiba.

KONDISI DUNIA ISLAM DEWASA INI
Kondisi ummat Islam dewasa ini, tidak terlepas dari rentetan peristiwa yang menimpa mereka sejak Khilafah Islamiyah melemah hingga pada akhirnya runtuh. Selain bahwa mereka telah meninggalkan dien mereka dan sibuk dengan urusan-urusan dunia. Rasulullah shallallah ‘alaihi wa-sallam:
إذا تبايعتم بالعينة ورضيتم بالزرع واتبعتم أدناب البقر وتركتم الجهاد سلطه الله عليكم ذلاّ لا ينزعه منكم حتى ترجعوا إلى دينكم.
Jika kalian sudah berdagang dengan riba, rela dengan pertanian, mengikuti ekor-ekor sapi (beternak) dan meninggalkan jihad, niscaya Allah akan menguasakan kehinaan pada kalian yang tidak diangkat kehinaan tersebut sampai kalian kembali kepada dien kalian.
Konspirasi musuh-musuh Islam sangat besar dan ganas. Selama berabad-abad mereka menjajah negeri-negeri Islam, yang mengakibatkan kerugian materi, cacat mental dan kebodohan yang tiada tara. Komunis dengan revolusi-nya, Zionis dengan program Israel Raya-nya dan Salibis dengan Kristenisasi Internasionalnya adalah tiga kekuatan dunia yang tidak rela melihat Islam eksis dimuka bumi. Mereka benar-benar ingin mencabut Islam sampai akar-akarnya.
Allah subhanahu wa ta’ala berfirman :
وَلَن تَرْضَى عَنكَ الْيَهُودُ وَلاَ النَّصَارَى حَتَّى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ قُلْ إِنَّ هُدَى اللَّهِ هُوَ الْهُدَى وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَآءَهُمْ بَعْدَ الَّذِي جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ مَالَكَ مِنَ اللَّهِ مِن وَلِيٍّ وَلاَ نَصِيرٍ {120} البقرة
Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu sehingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah:”Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang sebenarnya)”. Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu. (QS. 2:120)

يُرِيدُونَ لِيُطْفِئُوا نُورَ اللهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَاللهُ مُتِمُّ نُورِهِ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ {8} الصفّ
Mereka ingin memadamkan cahaya Allah dengan mulut (ucapan-ucapan) mereka, dan Allah tetap menyempurnakan cahaya-Nya meskipun orang-orang kafir benci.
.
Komunis dengan revolusinya telah menghapus beberapa negeri Islam dari peta dunia. Kita tidak akan menemukan lagi nama Turkistan di wilayah China, dan Bukhoro yang sekarang di wilayah Rusia. Ambisi mereka sangat kuat, bahkan Indonesia hampir menjadi korban revolusi komunis. Jihad Afghanistan juga menjadi bukti atas makar mereka.
Bagi Zionis dan Salibis Khilafah adalah lambang persatuan, kesatuan dan kekuatan ummat Islam yang selalu menjadi ancaman. Mereka bersekongkol untuk menghapuskannya. Makar mereka berhasil dengan dihapuskan Khilafah Turki Utsmani oleh Mustofa Kamal Ataturk la’natullah ‘alaihi pada tanggal 3 Maret 1924 dan Turki mereka ganti dengan pemerintahan Sekuler.

Kondisi Negeri-negeri Islam
Hari ini Sekulerisme adalah wabah terbesar yang tengah menimpa sebagian besar kaum muslimin dinegeri-negeri Islam. Musuh-musuh Islam mengarahkan pandangan kaum muslimin ke Eropa agar mereka sialau melihat kemajuan materi dan ilmu pengetahuan. Dengan sengaja mereka menanamkan di benak kaum muslimin, kalau mereka ingin maju maka jalan satu-satunya adalah melakukan apa yang dilakukan orang Eropa terhadap gerejanya. Kaum muslimin harus melemparkan dienul Islam kepojok-pojok masjid dan menyingkirkannya dari sisi-sisi kehidupan.
Dien bukan lagi panglima. Ulama’ bukan lagi rujukan utama. Ulama’ dibutuhkan hanya untuk hal-hal parsial dan yang disesuaikan dengan selera penguasa.
Yang demikian ini masih ditambah dengan kekaguman pemerintahan negara-negara Islam terhadap Demokrasi Barat yang berprinsip kedaulatan mutlak ditangan rakyat, atau Sosialis Timur yang prinsip-prinsipnya sangat bertentangan dengan fitrah manusia.
Turki telah mengadopsi Sekulerisme dengan penuh kekerasan dan paksaan, dan sangat merugikan Islam. Bahkan Turki semakin tidak mandiri, selalu mengekor dan bergantung kepada Barat.
Mesir yang pernah mempraktekkan Sosialis Komunis dan Demokrasi Liberal, tidak mampu memberantas kelaparan, kemiskinan dan kebodohan. Pertanian Mesir tidak ada kemajuan, bahkan Mesir sangat menggantungkan pangan terhadap ekspor gandum dari Amerika, padahal dahulu Mesir pengekspor gandum terberas di dunia . Anwar Sadat pernah berkata; Sosialisme telah membawa perekonomian Mesir hingga titik nol.
Mengadopsi peradapan Barat atau Timur berarti mengundang kebobrokan mereka ke negeri-negeri Islam yang suci. Kemajuan mereka hanyalah fatamorgana belaka.

Fenomena organisasi-organisasi Islam
Fonomena diatas membangkitkan semangat sebagian kaum muslimin untuk meringankan bahkan menghilangkan penderitaan ummat. Maka didirikanlah berbagai lembaga resmi Internasional seperti :

OKI (Organisasi Konferensi Islam)
Didirikan pasca runtuhnya Khilafah pada bulan mei 1926 untuk mengisi kekosongan lembaga polotik bagi ummat Islam. Konferensi ini diikuti oleh berbagai delegasi negara-negara muslim di dunia. Konferensi tersebut bermaksud menghidupkan persatuan ummat Islam dan mengajak negara-negara Islam mengamankan tempat-tempat suci ummat Islam dari cengkeraman musuh.

Rabithah Alam Islamy (RAI)
Rabithah Alam Islami adalah organisasi Islam Internasional yang berdiri di Makkah pada bulan Mei 1964. Diantara tujuannya adalah menyampaikan dakwah dan ajaran Islam, menyatukan ummat, mengantisipasi pemikiran-pemikiran yang sesat serta membela dan memecahkan masalah-masalah ummat.

WAMY
Organisasi ini menangani berbagai macam aktifitas kepemudaan. Didirikan di Riyadl pada tahun 1972. Diantara tujuannya adalah menyebarkan fikrah Islam yang bersumber dari tauhid murni, menjalin kesatuan pemikiran dan ukhuwwah antar pemuda serta membantu mereka untuk dapat lebih berperan dalam membangun masyarakat.

Haiatul Ighotsah al-Islamiyah (HII)
Badan bantuan internasional ini berkantor di Jeddah. Lembaga ini didukung oleh orang-orang kaya di Saudi Arabia. Diantara aktifitasnya ; membantu ummat Islam yang tertimpa musibah seperti gempa, membangun masjid, menyantuni fakir miskin dan menangani dakwah.

Krisis aqidah, kebodohan ummat dan penderitaan ummat akibat penjajahan menjadi penyebab berdirinya organisasi-organisasi Islam di Indonesia, antara lain :

Muhammadiyah
Didirikan pada tanggal 18 November 1912 oleh K.H.Ahmad Dahlan. Di antara sasaran pokok perjuangan Muhammadiyah adalah memurnikan ajaran Islam, menegakkan amar ma’ruf nahi munkar, mengajak masyarakat untuk memeluk dan mempraktikkan ajaran Islam serta mempergiat usaha di bidang pendidikan dan sosial. Sebagai gerakan yang berafiliasi kepada syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab, maka gerakan ini menyatakan sebagi Ahlus-Sunnah wal-Jama’ah berdasarkan Al-Qur’an dan As-Sunnah.

Al Irsyad
Pada tanggal 6 September 1914, Ahmad Syorkaty yang lahir di Sudan mendirikan lembaga pendidikan Al-Irsyad. Seiring dengan berjalannya waktu, berkembanglah al-Irsyad dengan bidang-bidang yang lain. Tujuannya tidak jauh berbeda dengan gerakan Muhammadiyah, dan gerakan inipun menyatakan Ahlus-Sunnah wal-Jama’ah.

Nahdlatul Ulama’ (NU)
NU yang didirikan pada tanggal 31 Januari 1926 oleh K.H. Hasyim Asy’ari lebih sebagai antitesa dari gerakan reformis dan modernis yang dipandang menyudutkan kaum muslimin tradisional kala itu. Gerakan ini mengikrarkan sebagai pengikut Ahlus Sunnah wal-Jama’ah yang bersumberkan Al-Qur’an, as-Sunnah, Ijma’ dan Qiyas. Dalam bidang fiqh menganut salah satu fiqh empat madzhab, dalam praktek, mereka merupakan penganut kuat madzhab Syafi’i. Dalam masalah tauhid, menganut ajaran Asy’ariyah-Maturudiyah. Dan dalam tasawwuf, menganut dasar-dasar ajaran Abu Qasim al-Junaid. Dalam menerapkan Ahlus-Sunnah wal-Jama’ah, para Kyai NU berakulturasi dengan kultur dan sosial masyarakat Indonesia.

Peran lembaga-lembaga tersebut cukup besar bagi ummat Islam dalam menyelesaikan sebagian problematika ummat. Meski di sana-sini tak luput dari kekurangan.
OKI misalnya, dinilai terlalu lemah dalam bersikap, karena tekanan dari para pengucur dana dan dari PBB, sehingga kebijakan-kebijakan dalam konferensipun hanya sekedar tulisan. Adapun Robithah, WAMY, HI Muhammadiyah, NU dan seterusnya yang membatasi ruang geraknya dalam bidang sosial keagamaan, hanya mampu menyelesaikan sebagian penderitaan/kekurangan ummat dalam masalah dan bidang yang diayahinya. Karena wujud mereka yang formal yang senantiasa terkait dengan birokrasi sistem yang berlaku, menjadikan mereka tidak mampu berbuat banyak. Ormas-ormas yang menyatakan sebagai Ahlus-Sunnah wal-Jama’ah tersebut perlu bermuhasabah, sejauh mana intensitas mereka dalam memegang prinsip-prinsip Ahlus-Sunnah wal-Jama’ah, mengingat prinsip Ahlus-Sunnah wal-Jama’ah tidak berhenti pada statement global. Tentunya as-Salaf as-Shalih sebagai tolak ukur dari semua itu.

Fonomena gerakan-gerakan Islam
Dalam mengahadapi musuh-musuh Islam, sebagian kaum muslimin membentuk lembaga-lembaga (baca: jama’ah) illegal seperti ; Ikhwanul Muslimin, Hizbut-Tahrir, Jama’ah Tabligh dan lain-lain. Secara umum hadaf (tujuan) mereka lebih specific dan terarah dibanding lembaga-lembaga resmi sebelumnya, yakni mereka menginginkan wujudnya kembali Khilafah Islamiyah di muka bumi.

Ikhwanul Muslimin
Jama’ah ini berdiri pada bulan Dzulhijjah 1347 H/1928 M. di kota Isma’iliyah (Mesir)oleh Hasan Al Banna. Jama’ah ini bertujuan (target) untuk membina/membentuk pribadi muslim, keluarga muslim, masyarakat muslim, pemerintahan Islam dan dunia Islam dengan Islamisasi.

Hizbut Tahrir
Jama’ah ini lebih terfokus pada politik praktis. Didirikan oleh Taqiyyuddin an-Nabhany di Yordania pada 19 oktober 1378 H/1959 M. Sasaran dan tujuan HT adalah ; memulai cara hidup yang Islami, memikul amanat dakwah dan membangun masyarakat diatas asas yang baru dengan mengikuti Undang-Undang HT yang memuat 182 pasal.

Jama’ah Tabligh
Jama’ah Tabligh didirikan di negeri Hindia di kota Sahar Nufur oleh Syaikh Muhammad Ilyas bin Syaikh Muhammad Isma’il. Jama’ah ini sangat giat berdakwah dengan satu istilah yang cukup dikenal, yakni Jaulah/khuruj (mengadakan perjalanan). Perjalanan dakwah tersebut berupaya membimbing dan menunjukkan ummat kepada kewajiban fardi seperti shalat, shoum, akhlaq karimah dan lain-lain, tanpa masuk kekancah politik.

Tak dapat dipungkiri, bahwa wujud mereka membawa dampak yang cukup positif. Namun banyak hal yang mengharuskan mereka kembali kepada manhaj Salaf :
Fonomena gerakan yang terkesan meremehkan tradisi keilmuan.
Fonomena gerakan yang menjadikan rasio sebagai sandaran dalam masalah-masalah aqidah.
Fonomena gerakan yang terlalu tasahul (memudahkan) dalam bersikap terhadap ahlul bid’ah hatta bid’ah kufriyyah, disamping ada yang terlalu ghuluw (berlebihan) dalam mensikapi orang -orang yang berbeda pendapat dalam masalah-masalah ijtihady.
Fonomena gerakan yang salah kaprah dalam mengaplikasikan al-Wala’ wal-Bara’ , sehingga memasukkan orang-orang kafir dalam majlis syura-nya. Bahkan ada yang berkompetisi untuk memperjuangkan Islam lewat jalur parlemen dibawah sistem kuffar.
– Fonomena gerakan yang dakwahnya bersifat parsial, sehingga hanya beramal pada sektor-sektor tertentu dengan menafikan sektor lain. Seperti bergerak di sektor politik atau sektor keilmuan saja, beramar makruf tanpa nahi munkar, dan lain-lain… bahkan ada yang memisahkan dien dari politik. Harakah Islamiyah lazim untuk mengadakan restrospeksi secara kontinyu ; Sudahkah aqidah, akhlaq, manhaj perjuangan dan seluruh pemahaman telah mengacu pada Salafus Shalih.
Sebab kemaslahatan ummat yang menjadi cita setiap pergerakan tidak akan wujud kecuali dengan mengikuti (ittiba’) jalan yang telah ditempuh generasi awal Islam. Imam Malik berkata :

لن يصلح آخر هذه الأمة إلا بما صلح به أولها

“Generasi akhir ummat ini tidak akan kembali jaya, kecuali dengan apa-apa yang telah mengantarkan kejayaan generasi awal”

KESADARAN KEMBALI KEPADA MANHAJ SALAF

Manhaj Salafus-Shalih merupakan frame (bingkai) pembeda antara Ahlus-Sunnah wal-Jama’ah dengan seluruh firqoh Ahlul-Bid’ah. Ia merupakan satu-satunya jalan penyelamat (makhraj) dari fitnah perpecahan yang menimpa ummat seperti yang disebut oleh Rasulullah . dalam hadits iftiroqul Ummah :
…و تفترق أمتي على ثلاث وسبعين ملة كلهم في النار إلا واحدة وهي الجماعة.
وفي رواية : ما أنا عليه وأصحابي.
“Semuanya dineraka kecuali satu, yaitu al-Jama’ah. Dalam riwayat lain: yaitu yang aku dan para Sahabatku berada diatasnya”.
Tanpa komitmen untuk beriltizam kepadanya, para pencari kebenaran hanya akan tersesat dari Shirathol Mustaqim. Bahkan akan menyesatkan siapa saja yang mengikuti mereka. Dengarlah wasiyat Sahabat Ibnu Mas’ud radliyallah ‘anhu;
إنكم ستجدون أقواما يزعمون أنهم يدعونكم إلى كتاب الله وقد نبذوه وراء ظهوركم. فعليكم بالعلم و إيّاكم والتبدّع وإيّاكم والتنطّع وإياكم والتعمّق وعليكم بالعتيق.
“Kalian akan mendapati golongan-golongan yang menyangka bahwa mereka menyeru kalian kepada kitabullah. Padahal kitabullah telah mereka lemparkan dibelakang punggung mereka. Maka hendaklah kalian berilmu dan jangan berbuat bid’ah, jangan berlebihan, jangan kelewatan dan hendaklah kalian selalu berpegang kepada generasi pendahulu (salaf).

Fonomena Kembali Kepada Salaf
Manhaj as-Salafus Shalih merupakan standart kebenaran. Ia tidak boleh diklaim milik suatu kelompok tertentu dengan menafikan kelompok Ahlus-Sunnah lainnya. Bahkan lazim bagi seluruh kelompok yang mengaku sebagai Ahlus Sunnah wal-Jama’ah untuk menjadikan manhaj ini sebagai asas perjuangan.
Komitmen terhadap Salaf tidak boleh menimbulkan sikap ta’ashub golongan, membuat standart baru dalam al-Wala’ wal-Bara’ selain atas dasar kitabullah dan as-Sunnah, atau konsentrasi terhadap beberapa masalah aqidah yang dihadapi oleh Salafus-Shalih sebagai tuntutan pada zaman itu, lalu menafikan berbagai masalah kontemporer yang menjadi tuntutan waqi’i hari ini.
Salafiyah tidak boleh berhenti pada kerja keras pembebasan ummat dari syirik kubur dan paganisme, lalu membiarkan merajalelanya syirik sistem dan hukum jahilyah. Ia juga bukan pernyataan ‘perang’ terhadap Ahlul Bid’ah -penyeru tasbih dan ta’thil dalam Asma’ was Sifath- lalu membiarkan usaha mencampakkan Syare’ah Allah subhanahu wa ta’ala, menggantinya dengan undang-undang batil hingga tersebar kerusakan dan kemungkaran di segala sektor kehidupan ummat.
Kondisi dan waqi’i tiap zaman selalu berbeda, sehingga menimbulkan tuntutan yang berbeda antara satu zaman dengan zaman lain. Tuntutan zaman pada masa Sahabat menegakkan daulah, mempertahankannya dari serangan musuh dan menyebarkan Islam keseluruh penjuru. Sehingga akan didapatkan bahwa setiap Sahabat adalah mujahid.yang hidup dari satu jihad kepada jihad lain. Hal itu karena jihad pada masa itu adalah fardlu ‘ain. Masa Tabi’in dan Tabi’ut-Tabi’in identik dengan zaman keemasan ilmu Islam, sehingga muncullah Ulama-ulama besar dan masyhur. Mereka mengkhidmadkan hidup dan potensinya demi berkembangnya ilmu Islam. Karena tuntutan waqi’i zaman itu adalah menjaga dan mengembangkan al Ilmu dan as-Sunnah, dan menghadapi kesesatan segala firqah.
Sebagai contoh, pada masa Imam Ahmad, fitnah `al-Qur’an adalah makhluk` menjadi tuntutan zaman yang mesti segera dibasmi. Maka Imam Ahmad dan para Ulama’ segera bangkit memperjuangkan as-Sunnah dan menolak kebathilan tersebut.
Hari ini ummat Islam telah kehilangan induk semangnya. Khilafah Islamiyah sebagai benteng pertahanan terkuat aqidah, telah runtuh. Syari’ah Allah subhanahu wa ta’ala tidak lagi tegak, undang-undang produk manusia mendominasi mayoritas negeri-negeri Islam. Izzah Islam dan kehormatan kaum muslimin jatuh sirna. Makar dan konspirasi kuffar tertuju kepada mereka … .
Kita harus bangkit membawa panji tauhid dan merealisasikan hak-hak tauhid, sebagai penyerahan total kepada Allah subhanahu wa ta’ala. Allah berfirman :
وَعَدَ اللهُ الَّذِينَ ءَامَنُوا مِنكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي اْلأَرْضِ كَمَااسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ وَلَيُمَكِّنَنَّ لَهُمْ دِينَهُمُ الَّذِي ارْتَضَى لَهُمْ وَلَيُبَدِّلَنَّهُم مِّن بَعْدِ خَوْفِهِمْ أَمْنًا يَعْبُدُونَنِي لاَيُشْرِكُونَ بِي شَيْئًا وَمَن كَفَرَ بَعْدَ ذَلِكَ فَأُوْلاَئِكَ هُمُ الْفَاسِقُونَ {55}النور
Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman diantara kamu dan mengerjakan amal-amal saleh bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di bumi, sebagaimana Dia telah meneguhkan orang-orang sebelum mereka. Dan Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan merobah (keadaan) mereka dari ketakutan menjadi aman sentausa.Mereka tetap menyembah-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku.Dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang yang fasik. (QS. 24:55)

Akan tetapi ada beberapa hal yang tidak boleh dilupakan oleh para pejuang Islam, mereka mesti komitmen dan konsisten di atas manhaj yang menjadikan kejayaan generasai awal. Serta tetap mampu mengantisipasi tantangan waqi’i yang ada dengan tepat. Dan selalu bergerak untuk merealisasikan cita-citanya dalam suatu keordinasi (tandlim) yang teratur, rapi seakan-akan sebuah bangunan yang berdiri kokoh “ كأنهم بنيان مرصـوص “.

Bukankah ini wasiat yang mashur dari Kholifah Ali bin Abi Thalib rodliallahu’anhu :
الحق بلا نظام يغلبه الباطل بنظام
“Al-haq yang tidak tertandlim akan dikalahkan oleh kebathilan yang tertandlim”

MANHAJ SALAAFUS SHALIH*
Kenapa kita belajar manhaj salaf ?
Belajar tentang manhaj penting karena :
Karena permasalahan manhaj adalah permasalahan yang sangat penting dalam kehidupan manusia terutama dalam hal ilmu dan amal, entah dia selaku pribadi atau sebuah komonitas. Seseorang yang tidak punya manhaj dalam kehidupannya seperti orang yang membangun sebuah bangunan kemudian ia runtuhkan kemudian ia bangun kembali ia runtuhkan dan seterusnya karena mendapatkan berbagai masukan tentang bangunan yang dibangun dari orang lain. Orang yang tidak jelas manhajnya ia akan menekuni hari ini dengan banyak menghafal al qur’an, maka ketika orang-orang beralih kepada hadist dia akan tekuni ilmu hadist tersebut dan ia tinggalkan hafalan al qur’annya, ketika orang-orang menekuni ilmu fiqih ia akan imut menekuni dan ia tinggalkan belajar hadist dan seterusnya sehingga umurny habis untuk mencicipi berbagai hal yang tidak jelas. Maka dari itu manhaj sangat penting untuk menuntun seseorang pada satu jalan.
pentingnya manhaj yang kedua adalah, karena kita hidup di zaman kebangkitan islam dari berbagai seginya. Maka jika shohwah islamiyah ini tidak dituntun oleh manhaj syar’I tidaklah begitu bermanfaat untuk Islam. Gambarannya adalah seperti air hujan yang jatuh mengenai bangunan atau jatuh di padang pasir yang tidak ada manfaatnya sama sekali. Berbeda ketika air hujan tersebut jatuh pada tumbuhan akan menjadikan tumbuhan tersebut subur dan tumbuh bersar. Demikian pula perkembangan islam ini jika tidak didasari manhaj yang benar maka tidak akan banyak berguna terhadap Islam dan bahkan menimbulkan syubhat baru bagi Islam.
Banyak kita jumpai orang-orang berbicara tentang manhaj. Akan tetapi mereka tidak memahami apakah itu manhaj ? apa yang diinginkan dengan manhaj ?, ketika ditanya tentang hal tersebut banyak yang tidak bisa berbicara karena memang belum memiliki ilmu tentangnya.
Manhaj adalah :
هو حديث عن هذه الكلمة في أصلها الشرعي جاءت هذه الكلمة في القرآن الكريم في قوله عز وجل [ لكل جعلنا منكم شرعة ومنهاجا ] وجاءت أيضا في أحاديث من أشهرها الحديث الصحيح [ تكون فيكم النبوة ما شاء الله أن تكون ، ثم يرفعها الله تعالي إذا شاء أن يرفعها ثم تكون خلافة علي منهاج النبوة ما شاء الله تعالي أن تكون ، ثم يرفعها الله تعالي إذا شاء أن يرفعها ، ثم يكون ملكا جبريا ثم يكون ملكا عاضا ثم تكون فيكم خلافه علي منهاج النبوة ثم سكت صلي الله عليه وآله وسلم ] .
المنهاج او المنهج يعني بها الطريقة التي كان عليها النبي صلى الله عليه وسلم في حكم الأمه فإنه عليه الصلاة والسلام وإن كان نبيا مرسلا مؤيدا بالوحي من السماء إلا أنه كان حاكما في أمته عليه الصلاة والسلام يقيم الحدود ويجبي الزكاة ويوزعها ويبعث العمال إلي الأمصار ويأمر الناس بالمعروف وينهاهم عن المنكر ويعقد العقود ويقيم الحروب ويبرم معاهدات السلام كما هو معروف في تفاصيل سيرته فإذا قال عليه الصلاة والسلام في الحديث السابق تكون خلافة على منهاج النبوة فالمعنى أنه عليه الصلاة والسلام زكى الخلفاء الراشدين من أصحابه أنهم يحكمون بهديه وسيرته بالعدل والانصاف والحكم بما أنزل الله وعدم التغيير أو التبديل وهكذا زكى النبي صلى الله عليه وسلم الخلافة الراشدة التي تأتي في آخر الزمان علي منهاج النبوه وقد ذهب بعضهم الي أن المقصود خلافة عمر بن عبدالعزيز رضي الله عنه والأقرب والله أعلم أن الخلافة علي منهاج النبوة قد تكون هي خلافة في آخر الزمان علي يد المهدي الموعود الذي أخبر النبي صلي الله علية وسلم بظهوره فإنه سكت بعدها مما يدل علي أنها آخر الأمر ونهاية المشوار وأنها خلافة يجتمع عليها المسلمون
Ta’rif salafus shalih.
Secara Bahasa : salaf berasal dari kata : سلف , berarti : تقدم, مضى, سبق (mendahului, telah lewat/ yang lalu, terdahulu).
Orang Salaf yaitu orang terdahulu. والسلف : القوم المتقدمون فى السير
Dan salih berati : ذو خير (yang baik), sebagai deskripsi/sifat bagi kata salaf.

Secara Istilah : as-Salafus as-Shalih adalah tiga generasi pertama Islam pilihan, yaitu generasi Sahabat, Tabi’in dan Tabi’ut-Tabi’in.

وَالسَّابِقُونَ اْلأَوَّلُونَ مِنَ الْمُهَاجِرِينَ وَاْلأَنصَارِ وَالَّذِينَ اتَّبَعُوهُم بِإِحْسَانٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ وَأَعَدَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي تَحْتَهَا اْلأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَآ أَبَدًا ذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ { التوبة : 100}
artinya : Dan as-Sabiqunal awwalun dari orang-orang Muhajirin dan orang-orang Anshor dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan ihsan, Alloh ridho kepada mereka dan mereka ridho kepada Alloh , dan Alloh menyediakan bagi mereka jannah yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya . Itulah keberuntungan yang besar. ( at Taubah 100 )
عن عبد الله بن بسر قال: قال رسول الله : طوبى لمن رآني وطوبى لمن رأى من رآنى طوبى لهم وحسن مآب {رواه الطبراني} وفي رواية الحاكم : طوبى لمن رآني وطوبى لمن رأى من رآني وطوبى لمن رأي من رأي من رآني.
Dari Abdullah bin Busr radliyallahu ‘anhu Rasulullah saw bersabda : Keberuntungan bagi orang-orang yang melihatku, keberuntungan bagi orang yang bertemu dengan orang yang melihatku. Bagi mereka keberuntungan dan tempat kembali yang baik. .
Sedang dalam riwayat Hakim ; Keberuntungan bagi orang melihatku, keberintungan bagi orang yang bertemu dengan yang melihatku, keberuntungan bagi orang yang bertemu dengan orang yang bertemu dengan yang melihatku.
Manhaj Salaf adalah manhaj yang disebutkan oleh Rasulullah dalam hadits Iftiroqul Ummah :
ما انا عليه واصحا بي”” Yaitu Manhaj yang ditempuh oleh Nabi dan para Sahabat serta yang mengikuti mereka sampai generasi Tabi’in dan Tabi’ut-Tabi’in termasuk para Ulama’ Ahlus-Sunnah yang termasyhur dan terpercaya seperti Abu Hanifah, Imam Malik, Syafi’i, Ahmad, Bukhari, Muslim dan Ahlus-Sunan serta para Ulama’ pada masa itu yang tidak termasuk Ahli Bid’ah.
Manhaj ini dilanjutkan dan diserukan oleh para Ulama’ abad -abad berikutnya, seperti Ibnu Taimiyah, Ibnu Katsir, Ibnul Qoyyim, Adz-Dzahaby dan lain-lain dari para Ulama’ terpercaya yang berjalan diatas manhaj Salafus-Shalih sampai hari ini..
Salafiyah dalam perjalanan sejarah mencakup dua pengertian.
Pertama, Salafiyah adalah manhaj ilmu dalam berta’mul (berinteraksi) dengan dua sumber ilmu yaitu Al Qur an dan As Sunnah dengan bersandar sepenuhnya hanya kepada keduanya saja serta membuang jauh-jauh selain keduannya dalam menghukumi maksud dari gerak dalam hidup ini.
Kedua, Salafiyah sebagai gerak hidup, jalan dan tingkah laku dalam mengejewantahkan manhaj yang dimaksud. Maka bisa dikatakan Salafiyah adalah manhaj yang telah digariskan oleh generasi awal umat ini dari para Shahabat Rasulullah Sallallahu’alaihiwasallam baik dalam bentuk ilmu maupun amal itulah salafiyah dan demikian pula seharusnya kita berbuat dan beramal. Dan diantara rahmat Allah dengan manhaj Yang berupa manhaj ilmi dan amaly sekaligus yaitu bahwa manhaj ini telah ditegakkan oleh oran-orang berta’amul dengan manhaj ini dalam bentuk yang paling tinggi dan sempurna sehingga mereka menjadi manhaj dan manhaj adalah mereka. Sehingga dengan demikian nama manhaj ini selalu bergandengan dan melekat dengan syakhsiyah mereka, manhaj ini selalu dilekatkan dengan mereka karena mereka adalah para pendahulu (salaf) yang lebih dahulu dari semua orang dalam melaksanakan manhaj ini baik kadar maupun waktu.

Perintah untuk mengikuti mereka.

Ibnul Qoyyim berkata : Ittiba’ terhadap salafusshalih adalah berpegang teguh terhadap jalan dan manhaj-manhaj mereka

وَالسَّابِقُونَ اْلأَوَّلُونَ مِنَ الْمُهَاجِرِينَ وَاْلأَنصَارِ وَالَّذِينَ اتَّبَعُوهُم بِإِحْسَانٍ رَضِيَ اللهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا عَنْهُ وَأَعَدَّ لَهُمْ جَنَّاتٍ تَجْرِي تَحْتَهَا اْلأَنْهَارُ خَالِدِينَ فِيهَآ أَبَدًا ذَلِكَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ {100}
artinya : Dan as-Sabiqunal awwalun dari orang-orang Muhajirin dan orang-orang Anshor dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan ihsan, Alloh ridho kepada mereka dan mereka ridho kepada Alloh , dan Alloh menyediakan bagi mereka jannah yang mengalir di bawahnya sungai-sungai, mereka kekal di dalamnya . Itulah keberuntungan yang besar. ( at Taubah 100 )
وَمَن يُشَاقِقِ الرَّسُولَ مِن بَعْدِ مَاتَبَيَّنَ لَهُ الْهُدَى وَيَتَّبِعْ غَيْرَ سَبِيلِ الْمُؤْمِنِينَ نُوَلِّهِ مَاتَوَلَّى وَنُصْلِهِ جَهَنَّمَ وَسَآءَتْ مَصِيرًا {115} النساء
“Dan barangsiapa yang menentang Rasul sesudah jelas kebenaran baginya. dan mengikuti jalan yang bukan jalan orang-orang mu’min, Kami biarkan ia leluasa terhadap kesesatan yang telah dikuasainya itu dan Kami masukkan ia kedalam Jahannam, dan Jahannam itu seburuk-buruknya tempat kembali”. (QS. 4:115)
عليكم بسنتي وسنةالخلفاء الراشدين المهديين من بعدي عضوا عليها بالنواجد وإيّاكم ومحدثات الأمور فإنّ كلّ بدعة ضلالة {رواه ابو داود والترمذي وابن ماجة}

Rasulullah saw bersabda : “Hendaklah engkau berpegang teguh dengan sunnahku dan sunnah Khulafa’ur-Rasyidin yang mendapat petunjuk sesudahku, gigitlah dengan gigi gerahammu. Dan hati-hatilah terhadap perkara-perkara (dien) yang diadakan., Sesungguhnya setiap bid’ah itu kesesatan.”
عَنْ ابن مَسْعُود z قَالَ : مَنْ كَانَ مُتَأَسِيًا فَلْيَتَأَسَّ بِاَصْحَابِ رَسُوْلِ اللهِ`فَإِنَّهُمْ كَانُوْا أَبَرُّ هَذِهِ الْأُمَّةِ قُلُوْباً وَأَعْمَقُهَا عِلْمًا وَأَقَلُّهَا تَكَلُّفًا وَأَقْوَمُهَا هَدْيًا وَأَحْسَنُهَا حَالًا. قَوْمٌ اِخْتَارَهُمُ اللهُ لِصَحْبَةِ نَبِيِّهِ وَإِقَامَةُ دِيْنِهِ فَاعْرِفُوا لَهُمْ فَضْلَهُمْ وَاتبَعُوْا أَثَارَهُمْ، فَإِنَّهُمْ كَانُوْا عَلَي الهُدَى الْمُسْتَقِيْم
Ibnu Mas’udradliyallahu ‘anhuberkata : Barang siapa yang ingin mengikuti seseorang hendaklah ia mengikuti para Sahabat Ra. Karena sesungguhnya hati mereka adalah sebaik-baik hati manusia. Ilmu mereka adalah sedalam-dalam ilmu manusia. Paling sedikit bebannya (tidak mengada-adakan urusan yang memberatkan mereka). Paling lurus jalan hidupnya dan paling baik akhlaqnya. Suatu kaum yang dipilih oleh Allah swt untuk menolong NabiNya dan menegakkan diennya. Maka akuilah Fadlilah mereka. dan Ikutilah atsar-atsarnya karena sungguh mereka berada diatas Sirotul Mustaqim.
قال إبراهيم النخعي رحمه الله : وَكَفَى عَلَى قَوْمٍ وِزْرًا أَنْ تُخَالَفَ أَعْمَالَهُمْ أَعْمَالَ أَصْحَابَ نَبِيِّهِمْ ` .
Ibrahim an-Nakho’i berkata : Cukuplah menjadi kejahatan suatu kaum, jika mereka menyelisihi perbuatan para Sahabat radliallahu ‘anhum.

Keutamaan as-Salaf us Shalih radliyallahu ‘anhum.

as-Salafus Salih adalah generasi Islam terbaik seperti yang telah di sabdakan Rasulullah saw :
خيرالناس قرني ثم الذين يلونهم ثم الذين يلونهم ثم يجيئ اقوام تسبق شهادة أحدهم يمينه ويمينه شها دته {البخاري و مسلم}
“Sebaik-baik adalah generasiku, kemudian generasi setelah mereka kemudian generasi setelah mereka, Kemudian datang suatu kaum yang kesaksiannya mendahului sumpahnya. Dan sumpahnya mendahului kesaksiannya”. (Bukhari-Muslim)
قال ابن قيّم الجوزية : إنّ الفتوى بالأثار السّلفية والفتاوى الصحابيّة أولي بالأخذ بها من أراء المتأخّرين وفتويهم، وإن قربها إلي الصّواب بحسب قرب أهلها من عصر الرسول صلوات الله وسلامه عليه وعلي أله، وإنّ فتاوى الصّحابة أولي أن يؤخذبها من فتاوى التابعين، وفتاوى التابعين أولي من فتاوى تابعى التابعين…
Ibnul Qoyyim berkata: Sesungguhnya fatwa dari atsar as-Salafus Salih dan fatwa-fatwa sahabat lebih utama untuk di ambil dari pada pendapat-pendapat dan fatwa-fatwa mutaakhirin ( orang belakang ). Karena dekatnya fatwa terhadap kebenaran sangat terkait dengan kedekatan pelakunya dengan masa Rasulullah Saw. maka fatwa-fatwa sahabat lebih didahulukan untuk di ambil dari fatwa-fatwa tabi’in dan fatwa-fatwa tabi’in lebih di dahulukan dari fatwa-fatwa tabiut-tabiin.

قال ابن رجب : فأفضل العلوم في تفسير القرآن ومعاني الحديث والكلام في الحلال والحرام ما كان مأثورا عن الصحابة والتابعين وتابعيهم وأن ينتهي إلي أئمة الإسلام المشهورين المقتدى بهم.

Ibnu Rajab berkata : Seutama-utama ilmu adalah dalam penafsiran al-Qur’an dan makna-makna hadits serta dalam pembahasan halal dan haram yang ma’tsur dari para sahabat, tabi’in dan tabiut-tabi’in yang berakhir pada Aimmah terkenal dan diikuti .

Manhaj Talaqqi as-Salaf as-Shalih

Masdar Talaqqi : Sumber pengambilan Ilmu adalah al-Qur’an, as-Sunnah dan Ijma’. Ibnu Taimiyah berkata : Dien kaum muslimin dibangun atas dasar: Mengikuti Kitabullah, Sunnah RasulNya dan Kesepakatan Ummat (Ijma’). Ini adalah tiga pokok/landasan yang maksum.
Beliau juga berkata : Ciri Ahlul Furqoh adalah menyelesihi al-Kitab, as-Sunnah dan Ijma’. Maka barang siapa yang berprinsip dengan al-Kitab, as-Sunnah dan Ijma’ adalah termasuk ahlus-Sunnah wal-Jama’ah.

Menafsirkan al-Qur’an dengan yang Ma’tsur. Yaitu ; Penafsiran yang berdasarkan manqul (pengambilan) shahih, dengan urut-urutan ; Tafsir al-Qur’an dengan al-Qur’an, al-Qur’an dengan as-Sunnah karena Sunnah sebagai penjelas dari Kitabullah lalu dengan riwayat dari para Sahabat, karena mereka adalah generasi yang paling tahu tentang Kitabullah. Lalu dengan perkataan kibarut- Tabi’in karena kebanyakan dari mereka mendapatkan tafsir tersebut dari Sahabat.

Hadits yang Sahih merupakan hujjah Syar’iyyah dalam beramal menurut Ijma’. Salaf tidak membedakan antara hadits mutawatir maupun ahad sebagai hujjah baik dalam masalah Aqidah atau Ahkam. . Mereka tidak mengotak-atik dengan ra’yu dalam memahami suatu hadits agar sesuai dengan seleranya.

Kedudukan Aqwal Sahabat. Amal dan qoul Sahabat adalah hujjah bagi para Tabi’in, juga menjadi hujjah bagi generasi sesudah tabi’in… Kecuali beberapa kelompok di antaranya ; Syiah al-Imamiyah, Khowarij dan Dhohiriyah… Ijma’ mereka merupakan hujjah menurut Ijma’ Ahlus-Sunnah. Sedangkan bila Sahabat berikhtilaf, maka para Tabi’in tidak keluar dari perkataan para sahabat.

Qiyas Sahih merupakan hujjah muktabar dalam masalah Ahkam. Ibnu Abdil Barr berkata : Tidak ada ikhtilaf dikalangan fuqoha’ dan seluruh Ahlis-Sunnah, ahlul-Fiqh dan ahlul-Hadits dalam menolak qiyas pada masalah tauhid, dan menerima dalam masalah Ahkam kecuali Dawud al-Asbahany (Dhohiriyah).

Nash yang Sahih tidak bertentangan dengan Akal sehat. Ahlus-Sunnah wal-Jama’ah mendahulukan nash yang Sahih diatas Akal . Jika Nash dan Akal bertentangan, hanya ada dua kemungkinan. Nashnya yang tidak Sahih atau Akalnya yang rusak. Karena Nash yang Sahih tidak akan bertentangan dengan Akal yang sehat.

Tidak mewajibkan taqlid bagi setiap orang. Tidak mewajibkan ijtihad dan mengaharamkan taqlid bagi setiap orang, Juga tidak mewajibkan taqlid dan melarang ijtihad bagi setiap orang. Ijtihad diberlakukan bagi yang mampu, dan taqlid diberlakukan bagi yang tidak mampu.

Prinsip-prinsip Salaf :

1) Rukun Islam dan Iman. Salaf ber I’tiqod bahwa rukun Islam itu ada lima dan rukun Iman itu ada enam sesuai dengan nash qoth’y dan Ijma’ Ummat.

2) Mengitsbatkan Asma’ dan Sifat.
Sesungguhnya Ashabul hadits yang berpegang teguh kepada kitab dan sunnah menyaksikan keesaan Alloh. Mereka berma’rifah kepada-Nya melalui sifat-sifat-Nya yang Dia wahyukan atau yang disampaikan oleh Rosululloh shallallah ‘alaihi wa-sallam. Mereka mengitsbatkan seluruh sifat yang tersebut dalam al-qur-an dan hadits yang shohih seperti sifat pengdengaran, penglihatan, mata, wajah, ilmu, kekuatan, qudroh, ‘izzah, keagungan, murka, kehidupan, dan lain sebagainya dengan tidak menganggapnya serupa dengan sifat-sifat makhluq. Mereka berhenti pada dhohir yang difirmankan oleh Alloh ta’ala dan yang disabdakan oleh Rosululloh shallallah ‘alaihi wa-sallam. tanpa menambahkan, tidak menanyakan kaifiyahnya, tidak mentasybihkan, tidak menyelewengkan, tidak mengganti lafaldz yang dipahami oleh bangsa Arab dengan takwil yang mungkar.
3) Berkeyakinan bahwa al-Qur’an adalah Kalamullah.
Abu Ja’far at-Tohawy berkata : Bahwasananya al-Qur’an adalah Kalamullah, ia datang dariNya tanpa kaifiyah dalam (hal) bagaimana dikatakanNya, ia diturunkan kepada RasulNya sebagai wahyu. Orang-orang beriman membenarkannya dengan haq dan meyakininya bahwa ia adalah benar-benar kalamullah Ta’ala, bukan makhluk seperti perkataan manusia. Maka barang siapa yang mendengarkannya, lalu menganggap bahwa ia perkataan manusia, maka ia telah Kafir.

4) Iman itu mencakup perkataan dan perbuatan dan bahwa Iman itu bisa bertambah dan berkurang.
Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah berkata : Dan termasuk prinsip Ahlus-Sunnah wal-Jama’ah, bahwa dien dan Iman itu mencakup perkataan dan perbuatan: perkataan hati dan lisan, serta perbuatan hati, lisan dan anggota badan. Juga bahwa Iman itu bertambah dengan ketha’atan dan berkurang dengan kemaksiyatan.
Imam Bukhari berkata : Aku telah bertemu dengan lebih dari seribu Ulama’ diberbagai negeri, tidak aku dapatkan seorangpun dari mereka kecuali menyatakan bahwa iman itu mencakup perkataan dan perbuatan, bertambah dan berkurang.

5) Tidak ada yang Maksum kecuali Rasulullah shallallah ‘alaihi wa-sallam.
Ahlus-Sunnah wal-Jama’ah menyatakan, tidak ada yang maksum dalam pandangan mereka selain Rasulullah shallallah ‘alaihi wa-sallam. Menurut mereka para Ulama’ tidaklah maksum. Akan tetapi semua orang diambil dan ditinggalkan perkataannya kecuali Rasulullah shallallah ‘alaihi wa-sallam.

6) Menghormati Sahabat :
Sikap Salaf terhadap perselisihan yang terjadi dikalangan Sahabat adalah diam dan mensucikan lisan mereka dari menyebut hal-hal yang bermuatan aib bagi mereka.
Dan bahwa masing-masing mereka adalah mujtahid. Jika benar mendapatkan dua pahala dan jika salah mendapatkan satu pahala.
Dan mereka mengasihi semuanya dan memberikan loyalitas pada mereka. (as-Salaf as-Shalih) menghormati dan mendo’akan istri-istri Nabi dan menyatakan bahwa mereka adalah Ummahatul Mukminin.

7) Prinsip dalam al-Wala’ wal-Bara’
Ahlus-Sunnah wal-Jama’ah mendasarkan al-Wala’ dan al-Bara’ kepada al-Haq semata, yaitu kepada kitabullah dan sunnah Rasulullah shallallah ‘alaihi wa-sallam. Bukan atas dasar suku (etnis), daerah, madzhab, syaikh, atau kelompok tertentu. Mereka menilai pribadi, kelompok ataupun perkumpulan dengan berdasarkan asas ini.
Barang siapa beriman wajib diberikan wala’ secara penuh dari golongan manpun ia… . Dan orang kafir, wajib diterapkan permusuhan secara penuh, dari golongan manapun ia. Adapun orang yang dalam dirinya terdapat keimanan dan kefajiran diberikan Wala’ sebatas keimanannya dan diberikan permusuhan sebatas kefajirannya.

8) Amar Makruf Nahi Munkar.
Ahlus-Sunnah adalah ahlu Amar Makruf dan Nahi Munkar dengan tetap menjaga al-jama’ah. Ini adalah pilar utama dan kaedah yang agung yang menjadikan mereka khoiru Ummah yang dikeluarkan bagi manusia. Mereka menegakkan urusan ini sesuai dengan kaidah-kaidah syar’i. Disaat bersamaan mereka tidak keluar dari pokok dan kaidah besar lainnya. Yaitu tetap menjaga keutuhan Jama’ah, menyatukan hati, kesatuan kalimat dan menjauhi perpecahan dan ikhtilaf.

9) Ketaatan kepada Amir.
Wajib mendengar dan ta’at kepada para Imam dan Amirul Mukminin yang adil maupun yang fajir. Tidak keluar (khuruj) darinya selama tidak memerintahkan kemaksiyatan.
Telah terdapat dalam nash-nash al Kitab, as-Sunnah dan Ijma’ Salaful Ummah bahwa Waliyyul Amri, Imam Shalat, Hakim, Amir Pasukan, Amil Zakat, Mereka ditaati dalam masalah-masalah Ijtihady. Bukannya ia yang menta’ati pengikutnya dalam masalah ijtihad tersebut, akan tetapi merekalah yang menta’atinya, dengan meninggalkan pendapat-pendapat mereka demi pendapatnya (amir). Karena maslahat jama’ah dan persatuan, mafsadah firqoh dan ikhtilaf, adalah urusan yang lebih besar dari pada masalah parsial yang sepele.

10) Jihad dan shalat di belakang Imam fajir.
Salaf ber-i’tiqod bahwa jihad dan haji dibelakang Imam yang baik ataupun yang fajir terus berlangsung sampai hari Kiamat.
Dan telah menjadi prinsip Ahlus-Sunnah wal-Jama’ah bahwa jihad tetap dilaksanakan bersama penguasa yang baik maupun yang fajir. Karena sesungguhnya Allah memperkokoh dien ini dengan seseorang yang fajir dan dengan kaum yang tidak berakhlak.

11) Memerangi Orang yang menolak Syari’at Islam.
Ibnu Taimiyah berkata : Telah menjadi ketetapan dalam Kitab dan Sunnah serta Ijma’ ummat bahwasannya siapa saja yang keluar dari Syare’at Islam wajib diperangi walaupun dia mengucapkan syahadat.
Beliau berkata: Dan wajib mendahului untuk memerangi mereka setelah sampai dakwah Nabi saw kepada mereka atas ketetapan ini. Sedang apabila mereka mendahului menyerang kaum muslimin, maka kewajiban memerangi mereka bertambah kuat.

12) Tidak menggampangkan takfir .
Berbeda dengan Murji’ah, Khowarij dan Mu’tazilah, salaf tidak mengatakan bahwa pelaku dosa besar adalah kafir, selama ia tidak menghalalkannya. Mereka juga tidak mengatakan bahwa perbuatan maksiat tidak membahayakan iman. Salaf juga berpendapat jika orang-orang yang berbuat dosa besar mati dalam keadaan beriman, mereka tidak kekal di neraka.

13) Tidak meninggalkan sholat di belakang ahlul Qiblah.
Ahlussunnah wal jama’ah tetap melaksanakan shalat dibelakang imam yang baik ataupun yang fajir dari kalangan Ahli kiblat. Demikian juga dengan menshalati janazahnya.

14) Sikap terhadap Ahlul Bid’ah.
Kewajiban Ahlus-Sunnah terhadap Ahlul Bid’ah adalah menjelaskan keadaan mereka, mengingatkan ummat akan bahayanya, menyiarkan Sunnah dan menerangkannya kepada kaum muslimin, kemudian mengenyahkan kebid’ahan serta mencegah kezhaliman dan permusuhan mereka (Ahlul-Bid’ah). Semua itu dimanifestasikan dengan tetap berpijak pada keadilan serta berdasarkan Kitab dan Sunnah.
Ahlus-Sunnah wal-Jama’ah didalam mensikapi Ahlul Bid’ah yang menyembunyikan kebid’ahannya, tidaklah sama dengan sikap mereka terhadap Ahlul Bid’ah yang menyiarkan atau menyerukan kebid’ahannya. Seorang yang menyiarkan atau menyerukan kebid’ahan, bahayanya merembet kepada orang lain. Karena itu wajib di cegah, diingkari dan pelakunya diberi pelajaran (iqob) baik berupa isolasi atau yang lain sampai ia jera (meninggalkannya). Adapun yang menyembunyikan kebid’ahan maka diingatkan secara sembunyi-sembunyi dan dirahasiakan.
Semua sikap yang diambil oleh ahlus-Sunnah wal-Jama’ah ini tidaklah menghalangi mereka dari mendo’akan ahli Bid’ah agar mendapatkan hidayah, rahmat atau ampunan selama belum diketahui kemunafikan dan kekafiran bathin mereka.

15) Tawassuth dan I’tidal.
Ahlus-Sunnah wal-Jama’ah adalah ahlu Tawassuth dan I’tidal. Diantara ifrath (terlalu berlebihan) dan tafrith (melalaikan), dan diantara sikap ghuluw (berlebihan) dan sikap Jufa` (melalaikan). Mereka berada ditengah (jika disejajarkan dengan) firqah-firqah Ummat. Sebagaimana Ummat berada ditengah (jika disejajarkan dengan) millah-millah yang lain.
(Dalam masalah sifat Allah) mereka berada diantara Ahlut-Ta’thil, Jahmiyah dan Ahlut-Tamtsil, Musyabbihah. (Dalam masalah Af’al Allah) mereka berada diantara Qodariyah dan Jabariyah. Demikian pula (dalam masalah ancaman Allah), mereka berada diantara Murji’ah dan Wa’idiyah , Qodariyah dan yang selain mereka. Adapun (dalam masalah Iman dan Dien), mereka berada diantara Haruriyah (khowarij) dan Mu’tazilah, dan diantara Murji’ah dan Jahmiyah. Adapun dalam (mensikapi para Sahabat Rasulullah shallallah ‘alaihi wa-sallam) mereka berada diantara Rafidlah dan Khawarij.
Penutup
Dari pemaparan di atas, tampak jelas bahwa manhaj as-Salaf as-Shalih adalah pegangan yang harus dijadikan oleh mereka yang berjuang atas nama Islam, sebagai bingkai yang melatarbelakangi, memotivasi dan mengarahkan semua derap langkah. Sehingga mencapai tujuan perjuangan yaitu li-i’laai kalimatillah.
Tiga generasi itu berada pada posisi puncak yang terjaga dari kesesatan. Generasi yang terpercaya dari segi ilmu, amal dan perjuangan. Mereka telah terbukti sebagai pembawa panji-panji Islam ke seluruh jagad raya tanpa pamrih. Pendeta-pendeta di malam hari dan singa-singa di siang hari. Berjuang tiada mengenal lelah. Prinsip mereka mentauhidkan Allah subhanahu wa ta’ala ; menyerahkan totalitas kehidupannya kepadaNya dan mengikuti jejak Rosulullah shollahu ‘alaihi wasallam dalam keadaan susah dan gembira. Mereka meyakini bahwa bangunan Islam harus berdiri, yang asasnya tauhid, tiangnya sholat dan puncaknya adalah jihad fi sabilillah. Mereka selain mengerjakan yang wajib, cinta kepada segala pintu kebaikan ; berpuasa sunnah, qiyamullail, bersedekah, membaca al Qur’an dengan tadabbur, banyak bedzikir dalam segala kondisi, menjaga hati dari segala hal yang dapat merusaknya, menjaga lisan dari ucapan-ucapan yang tidak bermanfaat, lebih senang menyalahkan diri sendiri daripada menyalahkan orang lain, sehingga banyak didapat ucapan mereka :
” يا ليتني شجرة تعضد… !”
“Alangkah baiknya kalau aku jadi sebuah pohon yang dipotong saja… !”
Mereka sibuk dengan berbagai kebajikan yang dapat mendekatkan diri mereka kepada Allah subhanahu wa ta’ala. Mereka jauh dari hawa nafsu yang membelenggu, karena mereka meyakini :

المحبوس من حبس قلبه عن ربه تعالى والمأسور من أسره هواه.
Yang disebut sebagai orang yang terpenjara adalah orang yang hatinya terpenjara (sehingga tidak dapat berhubungan dengan) Robbnya ta’ala. Dan yang disebut sebagai orang yang tertawan adalah orang yang ditawan oleh hawa nafsunya.
Mereka jauh dari perbuatan bid’ah dan ahli bid’ah, selain jauh dari dosa dan maksiat. Lihatlah ucapan Abdullah bin al Mubarok rahimahullah :
رأيت الذنوب تميت القلوب و قد يورث الذلّ إدمانها
وترك الذنوب حياة القلوب وخير لنفسك عصيانها
وهل أفسد الدين إلاّ الملوك و أحبار السوء و رهبانها
Aku melihat dosa-dosa itu mematikan hati
Terus bergumul dengannya hanyalah mengakibatkan kehinaan
Dan meninggalkan dosa-dosa itu hidupnya hati
Untuk dirimu, yang terbaik adalah menjauhinya
Tak ada yang merusak dien, selain para raja (yang dholim)
Dan para pendeta serta rahib yang busuk (ulama ‘ su’)
Generasi as Salaf adalah generasi yang menjunjung persaudaraan dan persatuan umat Islam, ruhama’ antar mereka, dan tegas serta keras terhadap orang kafir. Mereka senantiasa berjihad fi sabilillah, karena ia perisai umat Islam dari kehinaan sekaligus pembawa kejayaaan Islam, itulah di antara ibadah mereka :
عليك بالجهاد فإنه رهبانية الإسلام
Hendaklah kamu berjihad, karena sesungguhnya Jihad Adalah kerahiban Islam.
Hati mereka terikat selalu dengan al-Qur’an, karena ia dapat meluluh-lantahkan kekerasan. Lihatlah satu contoh yang disampaikan oleh shohaby Jubair bin Muth’im radliyallahu ‘anhu :
عن جبير بن مطعم قال : سمعت ر

سول الله ص م يقرأ في المغرب بالطور فلما بلغ هذه الأية : { أَمْ خُلِقُوا مِنْ غَيْرِ شَىْءٍ أَمْ هُمُ الْخَالِقُونَ {35} أَمْ خَلَقُوا السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضَ بَل لاَّيُوقِنُونَ {36} أَمْ عِندَهُمْ خَزَآئِنُ رَبِّكَ أَمْ هُمُ الْمُصَيْطِرُونَ {37} كاد قلبي أن يطير.
Aku mendengar Rasulullah saw membaca surat at-Thuur dalam shalat maghrib. Ketika sampai ayat “Apakah mereka diciptakan tanpa sesuatupun ataukah mereka yang menciptakan (diri mereka sendiri (Ataukah mereka telah menciptakan langit dan bumi itu; sebenarnya mereka tidak meyakini (apa yang mereka katakan( Ataukah di sisi mereka ada perbendaharaan Rabbmu atau merekakah yang berkuasa “? hampir- hampir hatiku terbang.

Ringkasan amalan para sahabat yang menjadi tolak ukur bagi kita adalah, sebagaimana yang dibawakan oleh Imam al Auza’y rahimahullah :
خمس كان عليه أصحاب النبي ` : لزوم الجماعة و اتباع السنة و عمارة المسجد وتلاوة القرآن وجهاد في سبيل الله.
Ada lima perkara yang dipegang erat oleh para sahabat Nabi shollahu ‘alaihi wasallam muhammad shollahu ‘alaihi wasallam : Konsisten terhadap al Jama’ah, mengikuti sunnah, memakmurkan masjid, membaca al Quran dn jihad fi sabilillah.
Kita perlu menginspeksi diri dan membangun perjuangan Islam kita di atas garis as-Salaf . Meskipun masa kita sekarang ini penuh kejahiliyahan, akan tetapi hal itu adalah tanggung jawab kita untuk merubahnya. Ingatlah nasehat Imam asy Syafi’y rahimahullah :
نعيب زماننا والعيب فينا وما لزماننا عيب سوانا
Kita ini mencela zaman kita, padahal aib itu ada pada diri kita,
Bahkan zaman kita ini tidak mempunyai aib selain kita.
Dan senantiasa kita camkan bahwa awal perjuangan kita adalah menundukkan diri kita agar sesuai dengan Islam, sebagaimana nasehat Ali bin Abi Tholib radliyallahu ‘anhu :
ميدانكم الأول أنفسكم فإن انتصرتم عليها كنتم على غيرها أقدر و إن خذلتم فيها كنتم على غيرها أعجز فجربوا معها الكفاح أولا.
Medan kamu yang pertama adalah diri kalian. Jika kamu telah berhasil menundukkannya, untuk menundukkan yang lain kamu akan lebih mampu. Begitu juga jika kamu gagal menundukkannya, kamu lebih lemah untuk menundukkan yan lain. Untuk itu cobalah bergelut dengan diri terlebih dulu.
Kita perlu mengembangkan ilmu dan amal serta menjauhkan diri dari perdebatan-perdebatan yang tidak bermanfaat, karena hal itu menyia-nyiakan waktu dan membuat hati semakin keras. Para as Salaf sepakat bahwa :
إذا أراد الله بعبد شرّا أغلق عنه باب العمل و فتح عليه باب الجدل
Jika Allah subhanahu wa ta’ala menghendaki kesengsaraan bagi seorang hamba, Ia akan menutup pintu amal baginya dan membukakan pintu jidal (debat) baginya.
Semoga kita semua diberikan oleh Allah subhanahu wa ta’ala petunjuk ke jalan yang lurus sampai akhir hayat dengan husnul khotimah, dan diberikan kemudahan untuk berjalan di atas garis Rosulullah shollahu ‘alaihi wasallam dan para ulama as-Salafus Shalih demi mencapai ridlo Allah subhanahu wa ta’ala semata

والله أعلم بالصواب

Amru

Filed under: Aqidah

kartosoewirjo

KARTOSOEWIRJO

Pejuang yang anggap pemberontak

Pejuang yang satu ini, dinilai oleh sebagian besar rakyat Indonesi sebagai pemberontak. Cap sebagai “pemberontak”, terlihat ketika dirinya berusaha menjadikan negara Indonesia menjadi sebuah Negara Islam yang bedasarkan syari’at islam. Namun aneh, perjuangan yang dilakukannya itu justru mendapat sambutan yang luar biasa dari daerah-daerah lain di Indonesia, seperti di Jawa Tengah, di Sulawesi Selatan, di Kalimantan, dan di Aceh.

Timbul satu pertanyaan, benarkah dia itu penjahat perang sebagaimana yang dinyatakan oleh pemerintah? Atau mungkin ini sebuah penilaian yang sangat subjektif dari pemerintah yang ingin berusaha melanggengkan kekuasaan tiraninya terhadap rakyat Indonesia. Sehingga diketahui, pemerintah sendiri ketika selesai menjatuhkan vonis hukuman mati terhadapnya, tidak memberitahukan sedikit pun keterangan kepada pihak keluarganya di mana kuburannya berada.

Tidak selamanya air susu itu dibalas dengan air susu. Kadang-kadang air susu itu dibalas dengan air tuba. Pejuang yang telah mendermakan umur, harta, dan jiwanya untuk memerdekakan indonesia dianggap pemberontak setelah negeri ini merdeka. Padahal kemerdekaan bangsa ini tidak lepas dari andil beliau dan pengikutnya. Pahit rasanya, akan tetapi itulah kenyataannya.

Masa pendidikannya

Sekarmadji Maridjan Kartosoewirjo demikian nama lengkap dari Kartosoewirjo, dilahirkan 7 Januari 1907 di Cepu, sebuah kota kecil antara Blora dan Bojonegoro yang menjadi daerah perbatasan Jawa Timur dengan Jawa Tengah. Kota Cepu ini menjadi tempat di mana budaya Jawa bagian timur dan bagian tengah bertemu dalam suatu garis budaya yang unik.

Ayahnya, yang bernama Kartosoewirjo, bekerja sebagai mantri pada kantor yang mengkoordinasikan para penjual candu di kota kecil Pamotan, dekat Rembang. Pada masa itu mantri candu sederajat dengan jabatan Sekretaris Distrik. Dalam posisi inilah, ayah Kartosoewirjo mempunyai kedudukan yang cukup penting sebagai seorang pribumi saat itu, menimbulkan pengaruh yang sangat besar terhadap pembentukan garis sejarah anaknya. Kartosoewirjo pun kemudian mengikuti tali pengaruh ini hingga pada usia remajanya.

Dengan kedudukan istimewa orang tuanya serta makin mapannya “gerakan pencerahan Indonesia” ketika itu, Kartosoewirjo dibesarkan dan berkembang. Ia terasuh di bawah sistem rasional Barat yang mulai dicangkokkan Belanda di tanah jajahan Hindia. Suasana politis ini juga mewarnai pola asuh orang tuanya yang berusaha menghidupkan suasana kehidupan keluarga yang liberal. Masing-masing anggota keluarganya mengembangkan visi dan arah pemikirannya ke berbagai orientasi. Ia mempunyai seorang kakak perempuan yang tinggal di Surakarta pada tahun 50-an yang hidup dengan penuh keguyuban, dan seorang kakak laki-laki yang memimpin Serikat Buruh Kereta Api pada tahun 20-an, ketika di Indonesia terbentuk berbagai Serikat Buruh.

Pada tahun 1911, saat para aktivis ramai-ramai mendirikan organisasi, saat itu Kartosoewirjo berusia enam tahun dan masuk Sekolah ISTK (Inlandsche School der Tweede Klasse) atau Sekolah “kelas dua” untuk kaum Bumiputra di Pamotan. Empat tahun kemudian, ia melanjutkan sekolah ke HIS (Hollandsch-Inlandsche School) di Rembang. Tahun 1919 ketika orang tuanya pindah ke Bojonegoro, mereka memasukkan Kartosoewirjo ke sekolah ELS (Europeesche Lagere School). Bagi seorang putra “pribumi”, HIS dan ELS merupakan sekolah elite. Hanya dengan kecerdasan dan bakat yang khusus yang dimiliki Kartosoewirjo maka dia bisa masuk sekolah yang direncanakan sebagai lembaga pendidikan untuk orang Eropa dan kalangan masyarakat Indo-Eropa.

Semasa remajanya di Bojonegoro inilah Kartosoewirjo mendapatkan pendidikan agama dari seorang tokoh bernama Notodihardjo yang menjadi “guru” agamanya. Dia adalah tokoh Islam modern yang mengikuti Muhammadiyah. Tidak berlebihan ketika itu, Notodihardjo sendiri kemudian menanamkan banyak aspek kemodernan Islam ke dalam alam pikir Kartosoewirjo. Pemikiran-pemikirannya sangat mempengaruhi bagaimana Kartosoewirjo bersikap dalam merespon ajaran-ajaran agama Islam. Dalam masa-masa yang bisa kita sebut sebagai the formative age-nya.

Pada tahun 1923, setelah menamatkan sekolah di ELS, Kartosoewirjo pergi ke Surabaya melanjutkan studinya pada Nederlandsch Indische Artsen School (NIAS), Sekolah Kedokteran Belanda untuk Pribumi. Pada saat kuliah inilah (l926) ia terlibat dengan banyak aktivitas organisasi pergerakan nasionalisme Indonesia di Surabaya.

Selama kuliah Kartosoewirjo mulai berkenalan dengan pemikiran-pemikiran Islam. Ia mulai “mengaji” secara serius. Saking seriusnya, ia kemudian begitu “terasuki” oleh shibghatullah sehingga ia kemudian menjadi Islam minded. Semua aktivitasnya kemudian hanya untuk mempelajari Islam semata dan berbuat untuk Islam saja. Dia pun kemudian sering meninggalkan aktivitas kuliah dan menjadi tidak begitu peduli dengan ilmu-ilmu yang diajarkan oleh sekolah Belanda, tentunya setelah ia mengkaji dan membaca banyak buku-buku dari berbagai disiplin ilmu, dari kedokteran hingga ilmu-ilmu sosial dan politik.

Dengan modal ilmu-ilmu pengetahuan yang tidak sedikit itu, ditambah ia juga memasuki organisasi politik Sjarikat Islam di bawah pimpinan Haji Oemar Said Tjokroaminoto. Pemikiran-pemikiran Tjokroaminoto banyak mempengaruhi sikap, tindakan dan orientasi Kartosuwirjo. Maka setahun kemudian, dia dikeluarkan dari sekolah karena dituduh menjadi aktivis politik, dan didapati memiliki sejumlah buku sosialis dan komunis yang diperoleh dari pamannya yaitu Marko Kartodikromo, seorang wartawan dan sastrawan yang cukup terkenal pada zamannya. Sekolah tempat ia menimba ilmu tidak berani menuduhnya karena “terasuki” ilmu-ilmu Islam, melainkan dituduh “komunis” karena memang ideologi ini sering dipandang sebagai ideologi yang akan membahayakan. Padahal ideologi Islamlah yang sangat berbahaya bagi penguasa yang zhalim. Tidaklah mengherankan, kalau Kartosuwirjo nantinya tumbuh menjadi pribadi yang memiliki kesadaran politik sekaligus memiliki integritas keislaman yang tinggi. Ia adalah seorang ulama besar, bahkan kalau kita baca tulisan-tulisannya, kita pasti akan mengakuinya sebagai seorang ulama terbesar di Asia Tenggara.

Aktivitas Kartosoewirjo

Semenjak tahun 1923, dia sudah aktif dalam gerakan kepemudaan, di antaranya gerakan pemuda Jong Java. Kemudian pada tahun 1925, ketika anggota-anggota Jong Java yang lebih mengutamakan cita-cita keislamannya mendirikan Jong Islamieten Bond (JIB). Kartosoewirjo pun pindah ke organisasi ini karena sikap pemihakannya kepada agamanya. Melalui dua organisasi inilah kemudian membawa dia menjadi salah satu pelaku sejarah gerakan pemuda yang sangat terkenal, “Sumpah Pemuda”.

Selain bertugas sebagai sekretaris umum PSIHT (Partij Sjarikat Islam Hindia Timur), Kartosoewirjo pun bekerja sebagai wartawan di koran harian Fadjar Asia. Semula ia sebagai korektor, kemudian diangkat menjadi reporter. Pada tahun 1929, dalam usianya yang relatif muda sekitar 22 tahun, Kartosoewirjo telah menjadi redaktur harian Fadjar Asia. Dalam kapasitasnya sebagai redaktur, mulailah dia menerbitkan berbagai artikel yang isinya banyak sekali kritikan-kritikan, baik kepada penguasa pribumi maupun penjajah Belanda.

Ketika dalam perjalanan tugasnya itu dia pergi ke Malangbong. Di sana bertemu dengan pemimpin PSIHT setempat yang terkenal bernama Ajengan Ardiwisastera. Di sana pulalah dia berkenalan dengan Siti Dewi Kalsum putri Ajengan Ardiwisastera, yang kemudian dinikahinya pada bulan April tahun 1929. Perkawinan yang sakinah ini kemudian dikarunia dua belas anak, tiga yang terakhir lahir di hutan-hutan belantara Jawa Barat. Begitu banyaknya pengalaman telah menghantarkan dirinya sebagai aktor intelektual dalam kancah pergerakan nasional.

Pada tahun 1943, ketika Jepang berkuasa di Indonesia, Kartosoewirjo kembali aktif di bidang politik, yang sempat terhenti. Dia masuk sebuah organisasi kesejahteraan dari MIAI (Madjlis Islam ‘Alaa Indonesia) di bawah pimpinan Wondoamiseno, sekaligus menjadi sekretaris dalam Majelis Baitul-Mal pada organisasi tersebut.

Dalam masa pendudukan Jepang ini, dia pun memfungsikan kembali lembaga Suffah yang pernah dia bentuk. Namun kali ini lebih banyak memberikan pendidikan kemiliteran karena saat itu Jepang telah membuka pendidikan militernya. Kemudian siswa yang menerima latihan kemiliteran di Institut Suffah itu akhirnya memasuki salah satu organisasi gerilya Islam yang utama sesudah perang, Hizbullah dan Sabilillah, yang nantinya menjadi inti Tentara Islam Indonesia di Jawa Barat.

Pada bulan Agustus 1945 menjelang berakhirnya kekuasaan Jepang di Indonesia, Kartosoewirjo yang disertai tentara Hizbullah berada di Jakarta. Dia juga telah mengetahui kekalahan Jepang dari sekutu, bahkan dia mempunyai rencana: kinilah saatnya rakyat Indonesia, khususnya umat Islam, merebut kemerdekaannya dari tangan penjajah. Sesungguhnya dia telah memproklamasikan kemerdekaan pada bulan Agustus 1945. Tetapi proklamasinya ditarik kembali sesudah ada pernyataan kemerdekaan oleh Soekarno dan Mohammad Hatta. Untuk sementara waktu dia tetap loyal kepada Republik dan menerima dasar “sekuler”-nya.

Namun sejak kemerdekaan RI diproklamasikan (17 Agustus 1945), kaum nasionalis sekulerlah yang memegang tampuk kekuasaan negara dan berusaha menerapkan prinsip-prinsip kenegaraan modern yang sekuler. Semenjak itu kalangan nasionalis Islam tersingkir secara sistematis dan hingga akhir 70-an kalangan Islam berada di luar negara. Dari sinilah dimulainya pertentangan serius antara kalangan Islam dan kaum nasionalis sekuler. Karena kaum nasionalis sekuler mulai secara efektif memegang kekuasaan negara, maka pertentangan ini untuk selanjutnya dapat disebut sebagai pertentangan antara Islam dan negara.

Situasi yang kacau akibat agresi militer kedua Belanda, apalagi dengan ditandatanganinya perjanjian Renville antara pemerintah Republik dengan Belanda. Di mana pada perjanjian tersebut berisi antara lain gencatan senjata dan pengakuan garis demarkasi van Mook. Sementara pemerintah RI harus mengakui kedaulatan Belanda atas Indonesia, maka menjadi pil pahit bagi Republik. Tempat-tempat penting yang strategis bagi pasukannya di daerah-daerah yang dikuasai pasukan Belanda harus dikosongkan, dan semua pasukan harus ditarik mundur –atau “kabur” dalam istilah orang-orang DI– ke Jawa Tengah. Karena persetujuan ini, Tentara Republik resmi dalam Jawa Barat, Divisi Siliwangi, mematuhi ketentuan-ketentuannya. Soekarno menyebut “kaburnya” TNI ini dengan memakai istilah Islam, “hijrah”. Dengan sebutan ini dia menipu jutaan rakyat Muslim. Namun berbeda dengan pasukan gerilyawan Hizbullah dan Sabilillah, bagian yang cukup besar dari kedua organisasi gerilya Jawa Barat, menolak untuk mematuhinya. Hizbullah dan Sabilillah lebih tahu apa makna “hijrah” itu.

Pada tahun 1949 Indonesia mengalami suatu perubahan politik besar-besaran. Pada saat Jawa Barat mengalami kekosongan kekuasaan, maka ketika itu terjadilah sebuah proklamasi Negara Islam di Nusantara, sebuah negeri al-Jumhuriyah Indonesia yang kelak kemudian dikenal sebagai ad-Daulatul Islamiyah atau Darul Islam atau Negara Islam Indonesia yang lebih dikenal oleh masyarakat sebagai DI/TII. DI/TII di dalam sejarah Indonesia sering disebut para pengamat yang fobi dengan Negara Islam sebagai “Islam muncul dalam wajah yang tegang.” Bahkan, peristiwa ini dimanipulasi sebagai sebuah “pemberontakan”. Kalaupun peristiwa ini disebut sebagai sebuah “pemberontakan”, maka ia bukanlah sebuah pemberontakan biasa. Ia merupakan sebuah perjuangan suci anti-kezhaliman yang terbesar di dunia di awal abad ke-20 ini. “Pemberontakan” bersenjata yang sempat menguras habis logistik angkatan perang Republik Indonesia ini bukanlah pemberontakan kecil, bukan pula pemberontakan yang bersifat regional, bukan “pemberontakan” yang muncul karena sakit hati atau kekecewaan politik lainnya, melainkan karena sebuah “cita-cita”, sebuah “mimpi” yang diilhami oleh ajaran-ajaran Islam yang lurus.

Akhirnya, perjuangan panjang Kartosoewirjo selama 13 tahun pupus setelah Kartosoewirjo sendiri tertangkap. Pengadilan pada tanggal 16 Agustur l962, menyatakan bahwa perjuangan suci Kartosoewirjo dalam menegakkan Negara Islam Indonesia itu adalah sebuah “pemberontakan”. Hukuman mati kemudian diberikan kepada mujahid Kartosoewirjo.

Tentang kisah wafatnya Kartosoewirjo, ternyata Soekarno dan A.H. Nasution cukup menyadari bahwa Kartosoewirjo adalah tokoh besar yang bahkan jika wafat pun akan terus dirindukan umat. Maka mereka dengan segala konspirasinya, didukung Umar Wirahadikusuma, berusaha menyembunyikan rencana jahat mereka ketika mengeksekusi Imam Negara Islam ini.

Sekalipun jasad beliau telah tiada dan tidak diketahui di mana kuburnya berada karena alasan-alasan tertentu dari pemerintahan Soekarno, tapi jiwa dan perjuangannya akan tetap hidup sepanjang masa. Sejarah Indonesia telah mencatat walaupun dimanipulasi dan sekarang bertambah lagi dengan darah mujahid Asy-syahid S.M. Kartosoewirjo. HARI INI KAMI MENGHORMATIMU, HARI INI JUGA KAMI MENAPAKI JEJAK-JEJAKMU! Insya Allah. Itulah makna dari firman Allah: “Dan janganlah kamu mengatakan terhadap orang-orang yang gugur di jalan Allah (bahwa mereka itu mati); bahkan sebenarnya mereka itu hidup, tetapi kamu tidak menyadarinya”. (QS. 2:154).

Filed under: Profil Mujahid

Assalamu’alaikum wrb

Insya Allah kami akan online didunia maya untuk berdakwah.

Tunggu kehadiran situs kami

Jazakumullah khairan

-Redaksi An-Najah-

Filed under: Uncategorized

PENGUMUMAN

Mohon maaf kepada para pengunjung blog ini jika beberapa komentar tidak kami tampilkan. Di karenakan komentar yang tidak mendidik tidak ilmiyah dengan berdasar dalil dan cenderung emosional. Semua itu kami lakukan untuk meminimalisir perdebatan yang tidak ilmiyah dan di dasari atas emosi saja

Tanggalan

Jam dinding



Blog Stats

  • 325,176 hits

Pengunjung

online